Kebijakan Moneter Jepang Tak Berubah, BoJ Bertahan Dengan Stimulusnya

0
Kebijakan Moneter Jepang Tak Berubah, BoJ Bertahan Dengan Stimulusnya

JAKARTA – Bank of Japan mempertahankan kebijakan moneter stabil pada hari Rabu tetapi menawarkan pandangan yang lebih suram pada ekspor dan produksi, memperkuat ekspektasi bank akan mempertahankan stimulus besar-besaran bahkan ketika rekan-rekan utama melihat penarikan dukungan mode krisis. Seperti yang diperkirakan sebelumnya, bahwa BOJ akan mempertahankan suku bunga jangka pendek di -0,1% dan untuk imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0%.

“Ekspor dan output pabrik terus meningkat, meskipun sebagian dipengaruhi oleh kendala pasokan,” kata BOJ dalam pernyataan, merujuk pada dampak pada manufaktur Jepang dari penutupan pabrik di Asia yang disebabkan oleh pandemi virus corona. BOJ mempertahankan penilaiannya pada ekonomi, dengan mengatakan itu “mengangkat sebagai tren, meskipun tetap dalam keadaan parah karena dampak pandemi.”

Evaluasi suku bunga dilakukan menjelang perlombaan kepemimpinan partai yang berkuasa pada 29 September yang dapat mengalihkan fokus pemerintah dari sikap saat ini berdasarkan kebijakan reflasi “Abenomics” mantan perdana menteri Shinzo Abe. Sementara para kandidat sepakat tentang perlunya mempertahankan dukungan moneter besar-besaran untuk saat ini, mereka berbeda dalam jalur kebijakan jangka panjang yang lebih disukai, area yang mungkin akan dihadapi oleh Gubernur Haruhiko Kuroda pada briefing pasca-pertemuannya.

Perekonomian Jepang berusaha bangkit dari kelesuan tahun lalu berkat permintaan global yang kuat, meskipun status pembatasan darurat yang diperpanjang untuk memerangi pandemi COVID-19 telah membebani konsumsi. Harga konsumen inti turun 0,2% pada Juli dari tahun sebelumnya untuk menandai penurunan bulan ke-12 berturut-turut, karena konsumsi yang lemah membuat perusahaan enggan meneruskan kenaikan biaya bahan baku ke rumah tangga.

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here