• 7 April 2020

Jika NFP Jelek, Emas Bisa Jatuh

Fundamental Emas – Bagi pelaku pasar, salah satu indicator yang paling ditunggu minggu ini adalah data ekonomi AS, Non Farmpayroll. Indikator Non-Farm Payrolls dianggap penting karena kemungkinan akan berdampak pada keputusan The Fed dalam menentukan suku bunga selanjutnya.

Sejumlah ekonom mengharapkan ada kenaikan 175.000 pekerjaan pada bulan Februari setelah melonjak pada Januari. Kenaikan ini akan dianggap berarti bagi pasar mengingat turbulensi dalam minggu-minggu ini akibat wabah Corona.

Harapan ini diperkuat dengan indikasi awal pada data ADP yang telah dirilis. Laporan pekerjaan sektor swasta oleh ADP dan komponen ketenagakerjaan dari Indeks Manajer Pembelian Non-Pabrikan ISM sama-sama memuaskan, artinya estimasi pasar kemungkinan tetap tidak berubah. Pasar memperkirakan akan ada tambahan 175.000 pekerjaan dan pertumbuhan upah melambat dari 3,1% menjadi 3% secara sederhana.

Sebagaimana dikabarkan sebelumnya bahwa jumlah lapangan kerja yang tersedia di AS pertumbuhannya memuaskan. Pada bulan Januari, setidaknya ada 225.000 pekerjaan. Angka ini lebih baik dari yang diharapkan dan peningkatan yang mengesankan juga secara absolut. Meskipun beberapa cegukan, pasar tenaga kerja telah kuat dalam beberapa tahun terakhir.

Federal Reserve memangkas suku bunga tiga kali pada tahun 2019 karena inflasi rendah dan kekhawatiran perdagangan – bukan laju perekrutan atau upah. Gaji telah meningkat sekitar 3% setiap tahun, di atas rata-rata tahun-tahun sebelumnya. Meskipun tren suku bunga naik namun pertumbuhannya jinak. Pada level saat ini suku bunga dianggap mampu mendukung harga lebih tinggi atau setidaknya tidak menjamin penurunan suku bunga.

Federal Reserve memangkas suku bunga sebesar 50 basis poin – dua kali lipat langkah standar – dan dalam acara yang tidak dijadwalkan. Langkah darurat datang hanya tiga hari sebelum rilis NFP, dan dengan fokus pada virus, laporan pekerjaan mungkin tampak sekunder. Namun, investor sudah melihat ke arah pertemuan Fed yang dijadwalkan pada 18 Maret – hanya 12 hari setelah rilis Non-Farm Payrolls. Pada saat penulisan, pasar sepenuhnya menetapkan pengurangan 25 basis poin dan sekitar 70% dari potongan 50bp.

Oleh karena itu, data ketenagakerjaan memiliki kekuatan untuk mengubah harapan antara 25 hingga 50 poin – dan itu membuat perbedaan untuk dolar.

Ada 3 (tiga) skenario dari data yang akan keluar tersebut, pertama angkanya akan muncul sesuai dengan harapan. Jika angka utama berkisar antara 150.000 hingga 200,00 dan upah antara 2,9% hingga 3,1%, spekulasi dapat berlanjut. Investor cenderung memperluas tren yang ada dan kembali fokus pada berita utama coronavirus.

Kedua, angkanya lebih buruk dari yang diharapkan. Adanya peningkatan yang mengecewakan dari posisi kurang dari 150.000 atau penurunan laba menjadi 2,8% atau di bawahnya dapat membuat dolar turun karena pasar akan mulai menetapkan potongan tarif dosis ganda. The Fed akan memiliki justifikasi lain untuk memangkas biaya pinjaman. Greenback dan emas bisa jatuh dalam skenario seperti itu.

Ketiga, sesuai dengan yang diharapkan: Lompatan blockbuster lain dalam pekerjaan – di atas 200.000 – atau pertumbuhan upah 3,2% per tahun atau lebih tinggi dapat memicu dolar dan reli emas. Bank sentral dapat mempertimbangkan untuk menjaga bubuknya tetap kering dan hanya menerima satu pemotongan suku bunga akhir bulan ini.

Dengan tiga skenario tersebut, dunia fokus masih merujuk perkembangan wabah corona, Non-Farm Payrolls kemungkinan akan membuat perbedaan bagi The Fed – perbedaan antara tingkat minimal 25bp memotong satu dosis ganda 50bp satu dosis ganda. Dolar, emas, dan aset lainnya memiliki ruang untuk bergetar.