Jepang Resmi Masuk Resesi

Harga Emas – Perekonomian Jepang jatuh ke dalam resesi oleh satu definisi umum pada kuartal pertama 2020, dengan yang lebih buruk diperkirakan pada kuartal saat ini. Ekonomi terbesar ketiga di dunia setelah AS dan Cina menyusut 3,4% tahunan pada periode Januari-Maret, mengikuti kontraksi 7,3% pada kuartal sebelumnya ketika pajak penjualan nasional naik menjadi 10% dari 8%. Dua perempat kontraksi adalah satu definisi dari resesi.

Ekonom yang disurvei oleh penyedia data Quick memperkirakan kontraksi tahunan 4,8% pada kuartal tersebut.

Pandemi virus corona menekan pengeluaran rumah tangga dan perusahaan dan membuat wisatawan menjauh. Konsumsi swasta turun 0,7% pada kuartal karena orang menahan diri dari waktu luang dan makan malam untuk menghindari infeksi. Pengeluaran modal oleh perusahaan turun 0,5%.

Para ekonom memperkirakan bahwa ekonomi menyusut pada laju tahunan sebesar 20% atau lebih pada kuartal saat ini. Perdana Menteri Shinzo Abe mengumumkan keadaan darurat nasional pada bulan April, yang menyebabkan banyak toko dan restoran tutup. Sebagian besar pengunjung asing dilarang memasuki negara tersebut dan perjalanan domestik sebagian besar berhenti.

Pekan lalu PMM. Shinzo Abe mengangkat keadaan darurat di 39 dari 47 prefektur. Ini masih berlaku di Tokyo dan Osaka tetapi diharapkan berakhir secara nasional dalam satu atau dua minggu ke depan.

“Penurunan tajam dalam konsumsi swasta, investasi perumahan dan belanja modal tidak dapat dihindari setelah April karena keadaan darurat dan permintaan berikutnya untuk menutup bisnis,” kata Taro Saito, seorang ekonom di NLI Research Institute.