Jelang Data NFP, AS Diperkirakan Telah Kehilangan 20 Juta Pekerjaan

Jelang Data NFP, AS Diperkirakan Telah Kehilangan 20 Juta Pekerjaan
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Berita EMAS – Amerika Serikat (AS) tampaknya telah kehilangan lebih dari 20 juta pekerjaan pada bulan April, tetapi bahkan peningkatan yang sangat besar sekalipun dapat mengecilkan kerusakan yang ditimbulkan oleh virus corona di pasar tenaga kerja. Prosesor penggajian besar ADP pada hari Rabu melaporkan penurunan 20,2 juta dalam pekerjaan pada bulan April di antara perusahaan yang dikelola secara pribadi di negara itu. Usaha kecil, hotel, restoran, dan pengecer sangat terpukul.

Pemerintah diperkirakan akan melaporkan pemangkasan kerja yang agak lebih besar pada hari Jumat meringkas angka pekerjaan resmi untuk bulan April. Sejumlah Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch memperkirakan 22,1 juta pekerjaan dieliminasi bulan lalu, setidaknya untuk sementara waktu. Dan tingkat pengangguran terlihat meroket hingga 15,2% dari level terendah 50 tahun hanya 3,5% dua bulan lalu. Namun apakah pemerintah mendapatkan angka yang benar, atau bahkan mendekati, mungkin tidak akan diketahui sampai setelah krisis berlalu dan para ahli dapat menggali lebih dalam.

Secara terpisah, jumlah orang yang telah mengajukan tunjangan pengangguran telah mencapai rekor 33,5 juta dalam tujuh minggu. Klaim pengangguran awal meningkat 3,2 juta pada awal Mei – dan bahkan lebih jika pekerja baru yang memenuhi syarat yang mendaftar melalui program federal dihitung. Tidak semua orang yang mencari manfaat tidak memiliki pekerjaan. Jumlah yang tak terhitung – berpotensi bertambah hingga beberapa juta – telah kembali ke pekerjaan mereka dan lebih banyak lagi yang akan menerima telepon, terutama di negara-negara seperti Georgia, Florida dan Texas yang perlahan-lahan dibuka kembali.

Tom Porcelli, kepala ekonom A.S. di RBC Capital Markets, memperkirakan bahwa sebanyak 5 juta orang mungkin telah kembali bekerja. Ekonom lain menyebutkan jumlahnya beberapa juta. Sementara jutaan pekerja lain, telah ditambahkan kembali ke daftar gaji perusahaan mereka meskipun mereka tidak bekerja. Washington telah menyetujui hampir $ 3 triliun bantuan federal untuk membantu menstabilkan ekonomi, termasuk program khusus untuk usaha kecil yang menawarkan pinjaman yang dapat dimaafkan jika mereka terus membayar karyawan yang menganggur.

Jutaan orang Amerika yang bekerja di industri seperti ritel, misalnya, telah dilabrak tanpa bayaran. Mereka mengumpulkan tunjangan pengangguran sementara mereka menunggu untuk ditarik kembali dari cuti mereka dan tidak aktif mencari pekerjaan seperti yang biasanya diperlukan.

Apakah orang-orang ini termasuk dalam perhitungan pengangguran pemerintah akan membantu menentukan seberapa tinggi tingkat penganggurannya. Perkiraan berkisar dari yang rendah dari 12% hingga yang tinggi dari 22%.

Biasanya mereka akan diklasifikasikan oleh penghitung kacang pemerintah sebagai telah keluar dari angkatan kerja dan dengan demikian tidak termasuk dalam tingkat pengangguran, membuatnya terlihat lebih rendah secara artifisial.

Beberapa ekonom berpendapat bahwa Departemen Tenaga Kerja akan menyesuaikan formula mereka dan secara akurat menghitungnya sebagai pengangguran dan bagian dari angkatan kerja. Jika mereka melakukannya, kepala ekonom Chris Low dari FHF Financial, memprediksi tingkat pengangguran bisa melonjak hingga 22%.

Itu tidak jauh dari tertinggi sepanjang masa 25% selama Depresi Hebat di tahun 1930-an. Ekonomi pada waktu itu jauh berbeda, tetapi besarnya pengangguran dulu dan sekarang hanya menunjukkan betapa buruknya perekonomian telah memburuk.

Gambaran yang lebih akurat tentang tekanan pada pasar tenaga kerja mungkin terlihat dalam ukuran lain yang digunakan oleh pemerintah yang dikenal sebagai tingkat pengangguran U6, kata para ekonom. Angka itu termasuk pencari kerja yang tidak bersemangat, mereka yang dipaksa untuk bekerja paruh waktu dan orang lain di pinggiran pasar tenaga kerja.

Tingkat U6 bisa melonjak hingga setinggi 30% dari kurang dari 7% sebelum krisis.

Keanehan lain yang mungkin muncul dalam laporan ketenagakerjaan April adalah lonjakan pertumbuhan upah. Pandemi dan penutupan sebagian besar ekonomi telah sangat menghancurkan pekerja di industri-industri bergaji rendah seperti liburan, keramahtamahan, dan ritel. Orang yang berpenghasilan lebih tinggi tidak terlalu dirugikan.

“Penghasilan rata-rata per jam cenderung meningkat tajam, tetapi ini hanya karena pekerja berupah rendah menanggung beban kehilangan pekerjaan,” ekonom di Credit Suisse menulis kepada klien dalam sebuah catatan.Semua perkiraan, bagaimanapun, harus diambil dengan sebutir garam.

Tidak ada pertanyaan pasar tenaga kerja dan ekonomi secara keseluruhan sedang mengalami krisis terburuk dalam hampir satu abad dan tidak ada angka yang dapat sepenuhnya menangkap kenyataan itu. Banyak perusahaan sudah tutup atau gulung tikar, sehingga semakin sulit bagi pemerintah untuk menghitung kerusakan secara real time.

“Tidak seorang pun dari kita yang memiliki cara yang masuk akal untuk meramalkan ‘angka’ yang diberikan semua variabel dalam permainan,” diakui kepala ekonom Richard Moody dari Kawasan Keuangan.

Gulir ke Atas