• 8 April 2020

Janji Bank Sentral Membuat Emas Rebound

Harga Emas – Harga emas di bursa berjangka rebound pada hari Senin (02/03/2020), naik hampir 2% setelah menderita penurunan paling tajam sejak 2013 di sesi sebelumnya. Emas menemukan dukungan karena bank sentral berjanji untuk bertindak secara tepat untuk mengurangi dampak wabah virus yang diperkirakan akan merugikan ekonomi global dan rantai pasokan.

Sebagaimana dikatakan oleh Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda bahwa bank sentral akan mengambil langkah-langkah untuk memantapkan pasar, dan meningkatkan likuiditas melalui operasi pinjaman jangka pendek dan pembelian aset. Sebelumnya di hari Jumat, Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell mengeluarkan pernyataan yang jarang dan tidak terjadwal, menekankan niat bank sentral untuk bertindak secara tepat untuk mengatasi risiko yang ditimbulkan oleh coronavirus.

Kematian kedua akibat virus di AS, telah menimbulkan kekhawatiran penyebaran penyakit yang lebih luas di dalam negeri dan investor mulai percaya bahwa The Fed dan bank sentral lainnya akan bertindak untuk meredam guncangan ekonomi yang diperkirakan dari COVID-19, penyakit menular. yang berasal dari Wuhan, Cina akhir tahun lalu dan telah dengan cepat menyebar ke seluruh dunia.

Jumlah kematian global akibat penyakit ini mencapai lebih dari 3.000, dan kematian di China sendiri mencapai 2.900, menurut laporan terbaru.

Ada sedikit margin call di pasar saham Senin dan harapan yang berkembang dari langkah Fed karena pasar mengisyaratkan penurunan suku bunga, kata George Gero, direktur pelaksana RBC Wealth Management, dalam sebuah catatan. Menurutnya, ada ekspektasi untuk penurunan suku bunga Fed pada pertemuan 18 Maret meningkat “dan daya tarik emas sebagai safe haven masih kuat” karena kemungkinan “masalah coronavirus lebih lanjut dan berita utama politik mendatang di AS, Israel, Amerika Selatan, Yunani, zona euro dan kekhawatiran Timur Tengah masih utuh. “Di mana pun investor melihat, mereka melihat masalah” yang menarik pembeli ke emas, jelas Gero.

Dalam transaksi Senin, harga emas untuk pengiriman April, di Comex naik $ 28,10, atau 1,8%, berakhir di $ 1,594.80 per ounce. Ini jatuh hampir 5% pada hari Jumat — kehilangan persentase satu hari terbesar sejak minggu yang berakhir 20 Juni 2013. Logam Mulia minggu lalu juga membukukan penurunan mingguan sekitar 5%. Namun, emas naik lebih dari 4% sepanjang tahun ini, menurut data FactSet, berdasarkan kontrak yang paling aktif.

Sentimen positif lain yang ikut memberikan dorongan tambahan untuk permintaan logam mulia, Institute for Supply Management (ISM) mengatakan indeks manufaktur AS turun menjadi 50,1% bulan lalu dari 50,9% karena sebagian besar produsen AS mengatakan bisnis mulai melambat hingga merangkak.

Emas telah turun pada hari Jumat di tengah aksi jual saham yang intens, dengan investor berspekulasi bahwa emas batangan mencatatkan kerugian karena investor mencari untuk meningkatkan uang tunai. Emas telah menikmati lonjakan besar di tengah meningkatnya ketidakpastian di sekitar penyakit menular.

Chintan Karnani, kepala analis pasar di Insignia Consultants, mengatakan pada hari Senin bahwa “investor tidak akan pernah mampu menutupi kerugian mereka dari pasar saham. Sebaliknya, “investor membutuhkan alokasi yang lebih tinggi untuk aset keras seperti emas dan real estat, katanya . Lebih lanjut dikatakan olehnya bahwa investor bisa mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi, membeli diversifikasi menjadi emas dan keluar ketika mereka mendapatkan laba yang baik. Bahkan investasi jangka pendek emas harus dikeluarkan jika mendapat untung yang baik.

Karnani menambahkan bahwa mengatakan kenaikan emas berjangka saat ini adalah “karena permintaan investasi baru dalam emas dan permintaan fisik emas yang lebih tinggi di seluruh Asia … Investor emas baru telah mulai berinvestasi dalam emas.”