Investor Mulai Waswas, Bursa Saham AS Melemah Tajam

Investor Mulai Waswas, Bursa Saham AS Melemah Tajam
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Bursa saham AS berakhir melemah tajam dalam perdagangan di hari Selasa, dimana Indek S&P 500 menghentikan laju kenaikannya selama 5 hari beruntun. Para investor waspada terhadap respon ekonomi, kesehatan masyarakat dan kebijakan terhadap wabah corona.

Ekuitas kehilangan semangat setelah Gedung Putih mengulangi seruan untuk membatasi putaran stimulus COVID-19 berikutnya sebesar $ 1 triliun atau kurang. Penurunan makin cepat menjelang penutupan perdagangan, setelah beberapa pejabat Federal Reserve memperingatkan tantangan terhadap ekonomi sebagai infeksi tarif melonjak di beberapa negara.

Indek Dow Jones jatuh 396,85 poin, atau 1,5%, berakhir pada 25.890,18, indek S&P 500 merosot 34,40 poin, atau 1,1%, ditutup pada 3.145,32 dan mengakhiri kemenangan 5 sesi beruntun; sementara Nasdaq turun 89,76 poin, atau 0,9%, berakhir pada 10.343,89, setelah mengukir rekor 10.518,98 intraday.

Pada perdagangan di hari Senin, Dow naik 459,67 poin, atau 1,8%, berakhir pada 26.287,03. S&P 500 naik 49,71 poin, atau 1,6%, berakhir pada 3.179,72 dan menyamai kemenangan beruntun terpanjang, lima sesi berturut-turut, sejak periode yang berakhir Desember. 17; sementara Nasdaq naik 226,02 poin, atau 2,2%, menjadi 10.433,65, mencetak rekor ketiga berturut-turut dan ke-24 pada 2020.

Ada kegelisahan pasar atas prospek ekonomi global di tengah meningkatnya A.S. infeksi coronavirus membantu mengubah suasana pembelian di Wall Street. Sikap Gedung Putih menambah keprihatinan mereka ketika ajudan Wakil Presiden Mike Pence mengatakan pemerintahan Trump ingin Kongres untuk membatasi paket stimulus COVID-19 berikutnya dengan $ 1 triliun atau kurang. “Jelas ada banyak stimulus yang dimasukkan ke dalam sistem selama beberapa tagihan terakhir, dan harga untuk kita adalah itu,” kata Marc Short, kepala staf Pence.

Pernyataan ini menjadi salah satu alasan mengapa reli saham mengambil nafas. Kebijakan tersebut mendorong pasar dan tampaknya menjadi satu-satunya hal yang penting. Sementara permintaan dari jajaran Republik untuk membatasi bantuan virus corona lebih lanjut bukanlah hal baru, salvo terbaru dari Gedung Putih datang menyusul kasus coronavirus di AS mendekati angka 3 juta, dan Arizona, California, Texas dan negara-negara bagian lainnya menyatakan keprihatinan tentang pengisian rumah sakit mereka dengan cepat.

Pemerintahan Trump juga memulai proses formal penarikan dari Organisasi Kesehatan Dunia, dengan tenggat garis waktu keluar satu tahun dan membahayakan sumber pendanaan utama untuk bantuan selama pandemi global.

Sebelumnya, investor menarik beberapa harapan dari laporan ketenagakerjaan yang menunjukkan rekor 6,5 juta orang ; baik yang mendapatkan pekerjaan atau dipekerjakan kembali sepanjang bulan Mei, menyusul Lockdown yang berkepanjangan karena wabah corona telah mendorong resesi AS lebih dalam.

Lowongan pekerjaan juga naik menjadi 5,4 juta di April dari 5 juta di bulan sebelumnya, menurut laporan Departemen Tenaga Kerja yang dirilis dengan penundaan satu bulan. Jumlah pekerjaan yang tersedia berjalan sekitar 7 juta sebelum pandemi.

Namun, Direktur Fed San Francisco Daly mengatakan bahwa tingkat pengangguran meremehkan kerusakan ekonomi dari virus, sementara Direktur Fed Richmond Barkin mengatakan bank sentral masih memiliki “lebih banyak hal yang harus dilakukan” dimana tingkat pengangguran AS masih di 11,1%, selama pembicaraan virtual tentang pandemi di National Association for Business Economics.

Secara terpisah, Direktur Fed Atlanta Raphael Bostic mengatakan COVID-19 mungkin mengancam laju pemulihan ekonomi AS., menurut laporan Bloomberg, sehari setelah ia menggambarkan pemulihan sebagai “leveling off,” dan meningkatkan keraguan tentang rebound ekonomi yang berbentuk V, atau cepat dan kuat.

Peringatan datang ketika beberapa negara bagian membuka kembali pembukaan kembali bisnis dengan COVID-19 kasus melonjak. Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mengatakan hari Selasa bahwa AS, tidak seperti sebagian besar Eropa, sekarang melihat “konsekuensi dari penyebaran masyarakat, yang bahkan lebih sulit untuk ditahan.”

Pelaku pasar juga mengaitkan beberapa kemerosotan hari ini dengan pandangan suram untuk laporan pendapatan perusahaan triwulanan, meskipun mereka secara luas diperkirakan miskin, mengingat tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi tersebut. Scorecard laba terbaru dari Refinitiv memberikan estimasi pertumbuhan laba pada negatif 43,4%, sementara mencatat tingkat pertumbuhan untuk indeks turun menjadi negatif 38,2% jika sektor energi yang terpukul tidak dimasukkan.

Organisasi untuk Ekonomi dan Kerjasama dan Pembangunan (OECD) mengatakan bahwa pengangguran akan mencapai tingkat tertinggi sejak Depresi Hebat dan mungkin tidak akan kembali ke tingkat sebelum krisis sampai tahun 2022. Selain itu, Komisi Eropa menurunkan perkiraan ekonomi zona euronya dengan persentase poin, memprediksi kontraksi 8,7% tahun ini.

Gulir ke Atas