Investor Fokus Pada Rencana Stimulus, Dolar AS Menguat

Investor Fokus Pada Rencana Stimulus, Dolar AS Menguat
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Jakarta – Dolar AS menguat terhadap beberapa mata uang pada hari Senin (10/08/2020), seperti euro dan franc Swiss pada perdagangan yang umumnya berombak, karena investor fokus pada stimulus fiskal di Amerika Serikat dan ketegangan AS-China menjelang pembicaraan perdagangan utama pada 15 Agustus. Greenback naik ke level tertinggi satu minggu terhadap euro dan franc Swiss.

Indeks dolar, sementara itu diperdagangkan sedikit berubah. Ini telah menutup sebagian besar kerugiannya pada bulan Juli ketika turun 4%, setelah data hari Jumat menenangkan beberapa kekhawatiran tentang pasar tenaga kerja AS tetapi masih melemah pada minggu ini, untuk ketujuh berturut-turut.

Setelah pembicaraan di Washington tentang stimulus fiskal putaran berikutnya gagal, Presiden AS Donald Trump menandatangani perintah eksekutif pada hari Sabtu, sebagian memulihkan pembayaran pengangguran yang ditingkatkan kepada puluhan juta orang Amerika yang menganggur.

“Kami tidak menyelesaikan kesepakatan di Capitol Hill minggu lalu, tetapi Presiden Trump dapat menandatangani tindakan eksekutif tersebut. Jadi kami mendapatkan beberapa stimulus, tetapi tidak cukup, “kata Ed Moya, analis di OANDA. “Saat ini, Anda mungkin akan melihat sedikit lebih banyak konsolidasi minggu ini dari pergerakan besar FX. Tapi prospek jangka panjang terus bagus untuk euro, jadi Anda mungkin akan melihat orang membeli saat turun, “tambahnya.

Euro turun 0,1% terhadap dolar menjadi $ 1,1770, sementara mata uang AS naik 0,2% versus franc Swiss menjadi 0,9143 franc.

Deposito Bank Nasional Swiss naik dalam pekan yang berakhir 7 Agustus. Kenaikan deposito dapat mengindikasikan intervensi bank sentral di pasar valuta asing untuk melemahkan franc.

Namun, terhadap yen, dolar tergelincir 0,1% menjadi 105,84 yen. Secara keseluruhan, indeks dolar datar menjadi sedikit lebih tinggi di 93,43. Spekulan meningkatkan posisi short dolar mereka di minggu terakhir, menurut data berjangka mingguan pada hari Jumat.

Penguatan dolar pada akhir pekan lalu juga karena meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan China, dengan AS menjatuhkan sanksi kepada pejabat tinggi Hong Kong dan China. Hal ini terus mendorong investor menuju dolar safe-haven pada hari Senin. China menjatuhkan sanksi kepada 11 warga AS, termasuk legislator.

Aktivis demokrasi terkemuka, sekaligus taipan media Hong Kong Jimmy Lai, ditangkap pada hari Senin di bawah undang-undang keamanan nasional baru China di wilayah tersebut, sementara kepala kesehatan AS Alex Azar mengunjungi Taiwan pada hari Minggu – perjalanan yang dikutuk oleh China yang mengklaim pulau itu sebagai miliknya.

Pejabat senior AS dan China akan bertemu melalui telekonferensi pada hari Sabtu untuk meninjau implementasi kesepakatan perdagangan Fase 1 mereka dan kemungkinan saling menyampaikan keluhan.

Gulir ke Atas