• 3 April 2020

Inflasi Global Akan Membuat Harga Emas Tetap Mengambang

Fundamental Emas – Sejumlah bank sentral global terlalu berpuas diri pada laju kenaikan inflasi di tahun 2020, dan ini menciptakan lingkungan yang baik untuk emas.

Kristina Hooper, kepala strategi investasi di Invesco, mengatakan dia memperkirakan ekonomi AS akan tumbuh hanya sekitar 2% pada tahun 2020, tetapi itu akan cukup untuk mendorong tekanan inflasi lebih tinggi, mendorong harga emas.

Meskipun Hooper mengatakan bahwa dia tidak memperkirakan resesi untuk tahun depan, dia melihat aktivitas yang lebih lambat di paruh pertama tahun ini, menemukan momentum baru di babak kedua. Namun, Hooper jangka panjang mengatakan bahwa investor perlu mengawasi tekanan harga konsumen tahun depan.

“Kami mulai mendengar kekhawatiran tentang kenaikan harga komoditas,” katanya. “Bank sentral telah menetapkan bar yang sangat tinggi untuk inflasi dan saya pikir itu akan baik untuk emas.” Dalam lingkungan saat ini, Hooper mengatakan bahwa dia bisa melihat harga emas jauh di atas $ 1.600 pada akhir 2020, mewakili keuntungan 10% dari harga saat ini.

Tekanan inflasi yang lebih tinggi adalah positif untuk emas karena menurunkan hasil obligasi nyata. Biaya peluang emas sebagai aset tidak menghasilkan meningkat di lingkungan suku bunga rendah hingga negatif. Hooper menambahkan bahwa karena tiga penurunan suku bunga Federal Reserve pada 2019, tidak akan memerlukan banyak inflasi untuk mendorong hasil obligasi riil di wilayah negatif.

Data Departemen Keuangan AS menunjukkan bahwa hasil nyata pada obligasi 10-tahun, sedang bersiap untuk mengakhiri tahun di bagian bawah kisaran perdagangan baru-baru ini di 50 basis poin. Imbal hasil obligasi riil telah turun lebih dari 50% sejak awal tahun bahkan ketika tekanan inflasi telah diredam.

“Bank sentral telah membuat sangat jelas bahwa mereka akan toleran terhadap inflasi yang lebih tinggi,” katanya. “Federal Reserve telah menetapkan tingkat inflasi yang cukup tinggi dan saya pikir itu akan menjadi lebih tinggi tahun depan karena kita melihat perubahan dovish di papan tulis.” Hooper menambahkan bahwa bahkan jika Federal Reserve mempertahankan tingkat akomodasi kebijakan moneter saat ini akan memungkinkan potensi inflasi yang lebih tinggi.

Sementara inflasi diperkirakan akan memberikan dukungan kritis untuk emas tahun depan, Hooper juga memperingatkan investor untuk mengharapkan banyak volatilitas. Dia menjelaskan bahwa ketidakpastian geopolitik akan terus mendominasi pasar keuangan tahun depan dan akan menjadi katalis lain untuk mendorong harga emas lebih tinggi.

“Tidak ada yang diselesaikan. Kami memiliki cukup banyak ketidakpastian geopolitik di seluruh dunia dan itu terus tumbuh, ”katanya.

Tren lain yang Hooper tonton pada tahun 2020 adalah pasar ekuitas. Dia mencatat bahwa ramalan pertumbuhannya akan terus mendukung kenaikan bersejarah di saham, tetapi dia menambahkan bahwa ini akan berdampak kecil pada emas karena investor melihat logam mulia untuk diversifikasi penting.

“Kami memasuki pasar bull lain di mana ada penerimaan investor yang lebih besar atas saham sebagai aset yang menarik tetapi pada saat yang sama mereka mengakui risiko yang lebih tinggi,” katanya. “Saya pikir itu wajar bahwa pada titik ini di pasar bull, investor menjadi tertarik pada emas. (WK)