Inflasi AS Melorot, Fed Bakal Tunda Menaikkan Suku Bunganya

Inflasi AS Melorot, Fed Bakal Tunda Menaikkan Suku Bunganya
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Berita EMAS – Satu hal yang membuat orang Amerika cemas karena pandemi COVID-19 adalah masalah besar perekonomian yaitu inflasi. Harga konsumen merosot 0,8% pada bulan April, dipimpin oleh jatuhnya harga bensin, menandai penurunan terbesar sejak Resesi Hebat di tahun 2008. Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch juga memperkirakan penurunan 0,8%.

Harga bahan bakar di SPBU memimpin penurunan, pemerintah mengatakan Selasa. penurunan terjadi karena lockdown sehingga menurunkan kebutuhan untuk mengisi bahan bakar. Inflasi juga turun karena berbagai barang dan jasa juga memangkas harga dalam menghadapi permintaan yang menurun.

Laju inflasi selama 12 bulan terakhir melambat menjadi 0,3% dari 1,5% pada bulan Maret dan 2,5% pada awal tahun 2020, menunjukkan krisis ini memberikan tekanan turun yang parah pada harga meskipun infus darurat $ 3 triliun bantuan federal untuk mendukung ekonomi.

Harga gas biasanya mulai naik di bulan April menjelang musim mengemudi musim panas yang sibuk. Tidak tahun ini. Mereka jatuh hampir 21% bulan lalu karena pandemi dan perang harga antara Arab Saudi dan Rusia.

Di banyak bagian negara satu galon gas biasa sekarang harganya kurang dari $ 2.

Pakaian, asuransi mobil, kamar hotel dan tiket pesawat semuanya menunjukkan rekor penurunan harga. Tarif penumpang merosot harga 15% karena lalu lintas di bandara menukik lebih dari 90%.

Harga beberapa barang dalam permintaan tinggi selama krisis memang menunjukkan kenaikan. Biaya bahan makanan melonjak 2,6% dengan orang Amerika makan lebih banyak di rumah.

Beberapa barang seperti daging sapi dan babi juga tidak banyak tersedia karena penyebaran virus di pabrik pengepakan daging. Biaya ayam melonjak 5,8% dan daging sapi 3,7%.

Dalam sedikit kejutan biaya kepemilikan rumah dan sewa keduanya naik 0,2%, mungkin mencerminkan kesulitan dalam mengumpulkan dan mengukur data harga selama pandemi. Penurunan inflasi keseluruhan akan jauh lebih dalam seandainya biaya hunian rata.

Ukuran inflasi lain yang diawasi ketat yang menghapus makanan dan energi turun 0,4% bulan lalu. Itu adalah penurunan back-to-back pertama dalam apa yang disebut tingkat inti dalam 37 tahun.

Peningkatan tahunan dalam apa yang disebut tingkat inti meruncing ke 1,4% dari 2,1%.

Inflasi turun dan tidak mungkin menjadi masalah untuk waktu yang lama meskipun ada tumpukan pengeluaran pemerintah dan hutang baru.

Ada sedikit kemungkinan terlalu banyak pembeli yang mengejar terlalu sedikit barang – tanda klasik inflasi – sampai ekonomi memperoleh kembali kekuatan penuhnya. Sebagian besar ekonom berpikir hari itu beberapa tahun lagi. Federal Reserve diperkirakan akan mempertahankan suku bunga kebijakan pada atau mendekati nol hingga saat itu.

“Ini adalah kejutan disinflasi,” kata Aneta Markowska, kepala ekonom keuangan untuk Jefferies Group dan peramal terbaru MarketWatch bulan ini. “Lonjakan inflasi adalah yang paling sedikit dari kekhawatiran kami,” tulis ekonom Kathy Bostjancic dan Gregory Daco dari Oxford Economics dalam sebuah catatan setelah laporan.

Paska pengumuman ini, Dow Jones dan S&P 500 dibuka sedikit lebih tinggi dalam perdagangan Selasa.

Gulir ke Atas