Inflasi AS Lebih Rendah, Emas Gapai Posisi Tertinggi

Inflasi AS Lebih Rendah, Emas Gapai Posisi Tertinggi
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Harga emas naik pada perdagangan di hari Kamis ke harga tertinggi mereka dalam lebih dari seminggu terakhir ini, setelah data inflasi AS yang lebih lemah menghentikan kenaikan imbal hasil Treasury dan dolar. Pada perdagangan di pasar spot emas naik 0,5% menjadi $ 1,734,36 per ounce, setelah mencapai level tertinggi sejak 3 Maret di $ 1.735,48 sebelumnya. Pada perdagangan di bursa berjangka AS, Emas naik 0,5% menjadi $ 1.730.40.

Sementara itu, tolok ukur imbal hasil AS tetap lemah bersama dengan dolar AS setelah data CPI pada hari Rabu tidak berubah ekspektasi bahwa inflasi akan melebihi target Federal Reserve sebesar 2%. Lonjakan imbal hasil Obligasi AS baru-baru ini memang menjadi ancaman emas yang menyandang status sebagai aset lindung nilai terhadap inflasi, karena itu berarti lebih tinggi biaya peluang memegang emas batangan, yang tidak memberikan hasil.

Tren emas masih mengarah ke bawah. Kami terus melihat hasil nyata mendorong lebih tinggi, didorong oleh optimisme sekitar pemulihan ekonomi, serta ekspektasi bahwa pada suatu saat … bank sentral harus melepaskan dukungan kebijakan, diperingatkan.

Investor sekarang menunggu kebijakan Bank Sentral Eropa bertemu di kemudian hari untuk melihat apakah pembuat kebijakan akan mengambil keputusan tindakan untuk memerintah dalam hasil yang meningkat.

RUU Stimulus COVID-19 AS senilai $ 1,9 triliun akhirnya disetujui pada hari Rabu dan diharapkan untuk menambah biaya pemulihan ekonomi AS. Sentimen untuk emas sendiri masih didorong oleh pasar utang, khususnya imbal hasil AS 10-tahun, ada keuntungan yang lebih besar pada aset lain seperti tembaga dan sebagian kecil ekuitas dibandingkan emas dalam jangka pendek.

Sumber: news.esandar.co.id

Artikel Forex Lainnya

Gulir ke Atas