Indek PPI Ingris Turun Tak Terduga, BoE Timbang Kenaikan Suku Bunga

0
Indek PPI Ingris Turun Tak Terduga, BoE Timbang Kenaikan Suku Bunga

Manufaktur Inggris secara tak terduga menurunkan harga mereka pada bulan Desember dalam besaran yang paling banyak sejak April 2020. Kabar baik ini tentu bisa membuat Bank of England yang menimbang seberapa tinggi perlu mengambil suku bunga untuk melawan inflasi yang melonjak. Harga output turun 0,8% pada Desember dari November, demikian disampaikan oleh Kantor Statistik Nasional mengatakan pada hari Rabu (25/01/2023).

Harga input yang dibayarkan oleh pabrik turun 1,1% secara bulanan, juga penurunan terbesar sejak April 2020, ketika sebagian besar ekonomi Inggris ditutup pada awal krisis virus corona, kata ONS. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan harga output produsen naik 0,3% setiap bulan, dan harga input turun 0,6% bulan ke bulan.

Ukuran inflasi utama Inggris – indeks harga konsumen – turun pada bulan November dan Desember tetapi pada 10,5% lebih dari lima kali target BoE. Bank sentral mengawasi tanda-tanda tekanan inflasi di masa depan. Investor memperkirakan BoE akan menaikkan suku bunga untuk ke-10 kalinya berturut-turut pada 2 Februari dengan sebagian besar harga dalam kenaikan setengah poin persentase menjadi 4%.

Data inflasi harga produsen ONS untuk bulan November dan Desember diterbitkan setelah kantor statistik mendeteksi adanya masalah dengan data harga yang digunakannya. Secara tahunan, harga output naik 14,7% di bulan Desember, perlambatan kelima berturut-turut, dan pertumbuhan harga input sebesar 16,5%, penurunan keenam berturut-turut dari rekor tertinggi 24,6%.

Pada bulan November, harga output turun 0,1% bulanan dan naik 16,2% tahunan sementara harga input pada bulan November masing-masing turun 0,2% dan naik 18,0%, kata ONS. Dikatakan dampak revisi yang berkaitan dengan koreksi datanya – kembali ke Januari 2021 – pada indeks utama kecil.

Sebelumnya, jajak pendapat terbaru yang dilakukan oleh Reuters untuk proyeksi suku bunga BoE mengklaim bahwa 29 dari 42 ekonom mendukung kenaikan suku bunga 50 basis poin (bps) menjadi 4,00 pada 02 Februari oleh Gubernur BoE Andrew Bailey.

Namun, sisa ekonom lebih menyukai kenaikan suku bunga 25 bps. Dalam agenda membatasi inflasi menjadi 2%, BoE harus terus menaikkan suku bunga lebih lanjut karena kenaikan harga pangan telah mengimbangi dampak pelemahan harga energi. Juga, kekurangan tenaga kerja telah menjadi perhatian utama bagi perekonomian Inggris Raya.

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here