Harga Minyak Ambyar Berkah Bagi Emas

Berita EMAS – Emas berjangka pada perdagangan di hari Senin berakhir sedikit lebih tinggi, kembali posisi tertinggi di atas $ 1.700. Kenaikan ditopang melemahnya Dolar AS dan anjloknya harga minyak mentah. Ini menjadi pertanda berkurangnya selera risiko, yang memberikan jalan bagi logam mulia untuk mendapatkan pijakan harga dapat lebih tinggi.

Logam ini memperoleh beberapa daya tarik lebih tinggi setelah harga minyak mentah AS untuk kontrak Mei selesai di wilayah negatif untuk pertama kalinya dalam sejarah. Dinamika itu membantu memupus tanda-tanda optimisme yang tumbuh di sekitar perawatan untuk COVID-19 dan pelonggaran kuncian global yang dimaksudkan untuk memperlambat penyebaran penyakit mematikan, yang telah menjadi hambatan dalam pembelian emas batangan.

Emas disatu sisi mendapatkan keuntungan dari jatuhnya harga minyak saat ini. Namun demikian, kondisi ini sekaligus memberikan gambaran adanya kompleksitas di pasar komoditas yang lebih luas sehingga berpotensi menjadi tekanan bagi emas pula.

Pergerakan untuk bullion tampak agak teredam ketika investor bersiap untuk data lemah yang diharapkan dari hasil triwulanan dari perusahaan. Sekitar 20% dari S&P 500 akan melaporkan pendapatan minggu ini dan hasilnya diharapkan menjadi yang terburuk dari tahun ke tahun sejak akhir 2009.

Emas untuk pengiriman Juni di Comex naik $ 12,40, atau 0,7%, menetap di $ 1,711,30 per ounce, tetapi telah diperdagangkan pada level rendah intraday di $ 1,685. Pekan lalu, logam menempatkan penurunan mingguan 3,1%.

Emas mundur tajam untuk mengakhiri perdagangan minggu lalu di tengah laporan terapi untuk jenis baru virus corona yang pertama kali diidentifikasi di Wuhan, Cina.

Virus korona mematikan yang telah menewaskan lebih dari 166.000 orang tidak memiliki pengobatan yang terbukti. Namun, para investor telah menaruh harapan pada US Gilead remdesivir obat eksperimental Gilead Sciences, yang telah menunjukkan beberapa keberhasilan tetapi tidak sepenuhnya diperiksa. Pada hari Senin, Novartis mengatakan sedang melakukan uji coba tahap akhir dari hydroxychloroquine pada pasien rawat inap dengan penyakit COVID-19.

Sementara itu, sejumlah negara Eropa telah mulai perlahan-lahan mengurangi pembatasan pada aturan tinggal di rumah, termasuk Jerman, yang pada hari Senin memberikan beberapa harapan bahwa prosedur penguncian yang diterapkan secara global untuk membendung penularan dapat segera berakhir.

Terhadap latar belakang itu, dolar telah mengumpulkan momentum, di mana harga logam mulia masuk. Namun, keuntungan sederhana dolar memudar pada pagi hari. Dolar yang lebih kuat dapat membuat komoditas yang dipatok dalam dolar kurang menarik bagi pembeli menggunakan unit moneter lainnya. Dolar AS terhadap setengah lusin mata uang turun kurang dari 0,1%.

Ketidakpastian tentang pembukaan hampir membuat beku ekonomi dan kemungkinan bahwa pasar menghadapi resesi global juga dapat memberikan dukungan untuk logam kuning dalam jangka panjang, kata para pakar komoditas.

Prospek jangka panjang untuk emas tetap cerah meskipun lingkungan saat ini tengah melembut. Penurunan bisa berlanjut dalam jangka pendek, namun dalam jangka panjang tetap bullish.