• 15 Desember 2019

Harga Emas Turun, Pasca Risalah FOMC Dirilis

Harga Emas Naik Paska Pemangkasan Suku Bunga FED

Harga emas turun dalam perdagangan di hari Rabu (20/11/2019), melepaskan hampir semua kenaikan dalam perdagangan sebelumnya. Emas sebelumnya naik dengan laporan yang mengatakan fase pertama dari kesepakatan perdagangan AS-China mungkin tidak akan tercapai tahun ini. Namun kemudian bergerak turun setelah penyelesaian perdagangan karena risalah pertemuan FOMC bulan Oktober dirilis, menunjukkan bahwa pejabat Fed lebih optimis tentang prospek ekonomi dan menentang menggunakan suku bunga negatif dalam resesi berikutnya.

Awalnya, pasar sempat berpikir ada potensi nyata untuk penurunan suku bunga tambahan pada bulan Desember, namun kemudian risalah FOMC yang dipaparkan menghilangkan harapan itu. FOMC sekarang dalam fase ‘Tunggu & Lihat’ apakah akan melakukan sesuatu dengan kebijakan moneter hingga 2020. Anggota juga ingin melihat kenaikan kecil ke target 2% dalam inflasi, tidak ada yang baru tapi diperkuat.”

Meski emas tidak akan menemukan ini bagi kenaikan lebih lanjut, namun juga tidak atau sulit tertekan turun. Pasalnya perjanjian perdagangan AS-Cina yang macet dan tidak ada petunjuk yang kuat jika perjanjian Fase [satu] akan terjadi tahun ini. The Fed sendiri telah memberikan penurunan suku bunga ketiga pada 2019 pada pertemuan Oktober, dimana Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell kemudian menandakan bahwa kebijakan ditahan.

Emas untuk kontrak pengiriman Desember berada di $ 1,472.30 per ounce dalam perdagangan elektronik tak lama setelah risalah dirilis. Kontrak telah mencatat penurunan 10 sen, atau 0,01%, menjadi $ 1,474.20 per ounce. Harga untuk kontrak paling aktif berhasil bertahan selama seminggu hingga kenaikan sekitar 0,7%.

Harga pulih dari kerugian setelah Reuters melaporkan bahwa fase pertama dari kesepakatan perdagangan mungkin tidak akan selesai sampai tahun depan, karena China mendorong untuk pengembalian tarif bijih, mengutip pakar perdagangan dan orang-orang yang dekat dengan Gedung Putih. Presiden Donald Trump mengatakan pada rapat kabinet pada hari Selasa bahwa Cina perlu membuat kesepakatan atau dia akan lebih meningkatkan tarif, dengan pungutan baru mulai berlaku 15 Desember yang akan berdampak langsung pada konsumen A.S.

Analis mengatakan emas kemungkinan akan mendapat manfaat dari arus safe haven jika terjadi perundingan negatif pada pembicaraan perdagangan. Daya pikat emas akan dipulihkan di tengah meningkatnya keraguan atas kesepakatan perdagangan AS-China.

Bullion diperkirakan akan mengakhiri tahun ini dengan keuntungan tahunan dua digitnya, bahkan dalam hal kesepakatan perdagangan terbatas AS-China yang ditandatangani sekalipun. Meskipun bukan kasus dasar bagi sebagian besar investor saat ini, gangguan lengkap dalam pembicaraan perdagangan saat ini akan mengirim emas melonjak kembali di atas $ 1.500 sebagai pembuka jalan bagi kenaikan lebih lanjut.