Harga Emas Turun Lagi Ditengah Lonjakan Pengangguran AS

Berita EMAS – Harga emas berjangka menyerah dari kenaikan sebelumnya untuk berakhir lebih rendah pada perdagangan di hari Kamis (16/04/2020), tertekan karena dolar AS menguat di tengah lonjakan klaim pengangguran mingguan A.S., yang menggarisbawahi kemunduran ekonomi yang cepat dari pandemi COVID-19.

Departemen Tenaga Kerja AS pada hari Kamis melaporkan bahwa 5,25 juta pekerja yang kehilangan pekerjaan melamar tunjangan pengangguran pekan lalu, mendorong jumlah PHK terkait-koronavirus di atas 21 juta hanya dalam satu bulan.

Data ekonomi AS yang mencakup kondisi beberapa minggu terakhir menunjukkan betapa banyak kerusakan yang ditimbulkan pada bisnis A.S. Data lainnya menunjukkan bahwa indeks manufaktur Philadelphia Fed pada bulan April turun menjadi -56,6, angka terendah sejak Juli 1980 dan pembangun mulai membangun rumah baru dengan kecepatan 1,22 juta pada bulan Maret — penurunan 22% dari revisi 1,56 juta di bulan Februari.

Data yang suram memperkuat persepsi bahwa ekonomi AS melemah pada klip yang belum pernah terjadi sebelumnya, kemungkinan menetapkan panggung untuk pemulihan yang lambat dan panjang, disebut sebagai berbentuk-U. Terhadap latar belakang itu, investor memandang dolar AS sebagai surga, mengangkat Indeks Dolar AS sebesar 0,6% dalam transaksi Kamis.

“Dolar AS telah menarik investasi safe haven di seluruh dunia,” kata James Hatzigiannis, kepala strategi pasar di Ploutus Capital Advisors. “Peningkatan kekuatan dalam dolar AS mendorong harga emas turun.”

Emas untuk pengiriman Juni di Comex turun $ 8,50, atau 0,5%, menjadi $ 1.731,70 per ounce setelah menyentuh tertinggi sebelumnya di $ 1.768. Harga selesai di level terendah untuk kontrak teraktif sejak 8 April, menurut data FactSet. Kerugian hari Rabu sebesar 1,6% menghentikan serangkaian kenaikan empat sesi.

Emas sebagian besar bertahan di atas $ 1.700, tingkat yang signifikan bahwa investor komoditas mengharapkan logam mulia melayang dekat ketika bank sentral global dan pemerintah di seluruh dunia bekerja untuk mencegah resesi global yang dalam.

Stimulus moneter nyaris tanpa batas oleh Federal Reserve untuk mengurangi tekanan likuiditas dan kredit di pasar keuangan dan triliunan dolar dari dukungan pemerintah federal untuk membantu bisnis dan pekerja juga dipandang sebagai mendukung pembelian emas. Sentimen bullish pada emas dalam jangka panjang, berpotensi menguji level $ 1.800 di bulan depan atau lebih, tetapi juga berpikir emas mungkin “mendekati level over-buying” dalam jangka pendek.

Sementara itu, aset yang dianggap berisiko, seperti saham, telah mendapatkan beberapa ketinggian pada prospek pembukaan kembali ekonomi AS segera. Indeks saham patokan A.S. diperdagangkan pada nota campuran pada transaksi Kamis, dengan Dow Jones turun hampir 100 poin karena emas berjangka ditutup.