Harga Emas Turun Karena Lonjakan Kenaikan Pekerjaan Di AS

Harga Emas Turun Karena Lonjakan Kenaikan Pekerjaan Di AS
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Harga emas berjangka turun pada perdagangan di hari Jumat (05/06/2020), untuk membukukan kerugian hampir 4% dalam sepekan, karena kenaikan bulanan yang tak terduga dalam pekerjaan AS dan penurunan tingkat pengangguran bangsa mendorong pasar saham, mendorong harga untuk logam mulia ini berakhir ke posisi terendah dalam dua bulan.

AS mendapatkan kembali 2,5 juta pekerjaan pada Mei dan tingkat pengangguran turun menjadi 13,3%, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja pada hari Jumat. Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch memperkirakan hilangnya 7,25 juta pekerjaan. Tingkat pengangguran diperkirakan akan naik menjadi 19% dari rekor pasca Perang Dunia Kedua sebesar 14,7% pada bulan April, meskipun negara-negara telah memungkinkan bisnis untuk membuka kembali ketika pandemi coronavirus surut.

Tingkat pengangguran A.S. telah mengejutkan semua orang karena jumlahnya jauh lebih rendah dari ekspektasi pasar. Ini angka yang mengejutkan dan menunjukkan bahwa ekonomi sedang membaik.

Harga emas di bulan Agustus pada perdagangan di bursa Comex merosot $ 44,40, atau 2,6%, untuk menetap di $ 1,683 per ounce. Penyelesaian ini merupakan yang terendah sejak awal April, berdasarkan pada kontrak paling aktif, menurut data FactSet. Untuk minggu ini, emas kehilangan sekitar 3,9%, sedangkan perak turun 5,5% dari pemukiman Jumat lalu.

Ke depan, harapkan “kembali ke dasar” minggu depan, kata George Gero, direktur pelaksana di RBC Wealth Management. Sebuah “pemulihan ekonomi global, lebih banyak berita politik dan ekonomi di AS ketika pemilu semakin dekat, kekhawatiran Timur Tengah, China-AS. meningkatnya kekhawatiran tarif perdagangan, antara lain kemungkinan akan mendukung harga emas yang lebih tinggi dalam beberapa minggu mendatang, katanya.

Gulir ke Atas