Harga Emas Turun, Ditengah Kehati-hatian Kenaikannya

Harga Emas – Harga emas berakhir lebih rendah pada Senin, dengan nada optimis hati-hati untuk saham yang menolak permintaan terkait surga untuk logam kuning. Emas untuk pengiriman Juni, di Comex turun $ 11,80, atau 0,7%, menjadi menetap di $ 1.723,80 per ounce, setelah membukukan kenaikan mingguan 2,2%, dan kenaikan mingguan keempat dalam lima minggu pada hari Jumat, menurut data FactSet.

Penurunan terbaru dalam harga minyak mentah AS sementara itu, “menempatkan ancaman penurunan harga konsumen di depan dan di tengah. Itu mematahkan harga emas, karena mendorong suku bunga riil lebih tinggi. Namun, analis bullish berpendapat bahwa emas harus tetap didukung bahkan ketika penguncian dimaksudkan untuk membatasi penyebaran strain baru coronavirus digulung kembali, mengingat ketidakpastian atas kecepatan rebound ekonomi berikutnya.

“Bahkan ketika lockdown diangkat, dunia masih akan jauh dari normalitas apa pun. Faktanya, risiko yang lebih besar adalah keruntuhan ekonomi, seperti yang ditunjukkan oleh indikator ekonomi bencana di mana-mana, ”kata Carsten Fritsch, analis di Commerzbank dalam sebuah catatan. “Untuk mengatasi ini, pemerintah di seluruh dunia kemungkinan akan terus menghabiskan jumlah uang yang tak tertandingi – sebagian besar akan dibuat oleh bank sentral.”

Negara bagian Georgia, Oklahoma, dan Alaska mulai melonggarkan pembatasan pada bisnis meskipun ada peringatan dari para ahli kesehatan masyarakat bahwa langkah-langkah seperti itu bisa terlalu dini. Gubernur New York Andrew Cuomo mengatakan negara kemungkinan akan mulai membuka kembali perekonomian di daerah-daerah tertentu “dengan tindakan pencegahan tertentu setelah 15 Mei.”

Anak-anak di Spanyol diizinkan keluar rumah untuk pertama kalinya dalam enam minggu jika ditemani oleh orang dewasa pada hari Minggu dan pemerintah akan mengizinkan orang Spanyol meninggalkan rumah mereka untuk berjalan-jalan dan berolahraga mulai 2 Mei. Italia dan Belgia menyusun rencana untuk mulai melonggarkan beberapa pembatasan pada 4 Mei, sementara Prancis bertujuan untuk mulai mengurangi pengunciannya pada 11 Mei.

Minggu ini, investor “ingin tahu langkah apa yang akan diambil selanjutnya oleh Federal Reserve dan Bank Sentral Eropa,” kata Hussein Sayed, dari FXTM. “Untuk ECB, secara luas diharapkan untuk meningkatkan batas pembelian aset dan terus menekan pemerintah zona euro untuk langkah-langkah stimulus fiskal lebih lanjut,” katanya dalam sebuah catatan. “Kami juga mengharapkan untuk melihat diskusi lebih lanjut terkait dengan menciptakan bank yang buruk, yang jelas diperlukan untuk menghadapi resesi mendatang.” ECB mengadakan pertemuan kebijakan moneter pada hari Kamis.

Sementara itu, The Fed “tidak mungkin mengumumkan sesuatu yang baru” dalam pernyataan kebijakannya yang dijadwalkan Rabu, kata Sayed. Namun, “setelah berhasil menenangkan pasar dengan beberapa keputusan kebijakan yang tidak dijadwalkan, sekarang saatnya untuk mendengar pandangan FOMC tentang ekonomi AS dan tindakan tambahan apa yang dapat diambil jika situasinya semakin memburuk,” katanya.