fbpx

Harga Emas Tunggu Reaksi Bank Sentral Terhadap Coronavirus

Harga Emas Tunggu Reaksi Bank Sentral Terhadap Coronavirus
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Fundamental Emas – Mencoba mengukur dampak ekonomi dari coronavirus adalah pekerjaan yang sulit, tetapi ketika harus mencari tahu dampak virus terhadap emas, investor harus memperhatikan apa yang dilakukan bank sentral di seluruh dunia.

Setiap pelonggaran tambahan yang mungkin berasal dari pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat akan mendorong investor memegang emas jangka panjang, kata Rhona O’Connell, kepala analisis pasar INTL FCStone untuk kawasan EMEA dan Asia.

“Potensi kejatuhan industri dari coronavirus sudah memimpin sejumlah pemerintah untuk menurunkan suku bunga atau menambah aktivitas pelonggaran, sementara obligasi 10-tahun A.S. telah masuk dan keluar dari wilayah negatif. Ini semua positif untuk emas dalam lingkungan yang menghindari risiko, meskipun menurut definisi kita tidak bisa tahu berapa lama sebelum wabah ini dikendalikan, “O’Connell menulis pada hari Rabu

Ekuitas telah meningkat minggu ini karena mereka pulih dari penjualan sebelumnya yang dipicu oleh ketakutan coronavirus. Emas melihat beberapa penjualan tetapi berhasil mempertahankan level dukungan $ 1.550 dan berkonsolidasi di atas level $ 1.560 per ons.

“Pasar keuangan telah menjadi pusat aktivitas sejak China kembali dan setelah penurunan pada hari Senin … Ada gelombang bantuan yang hampir jelas pada hari Selasa ketika Bank Rakyat China (PBoC) terus menyuntikkan likuiditas dalam skala besar. Ini mendorong ekuitas China lebih tinggi dan ekuitas di seluruh dunia dengan senang hati menerima isyarat mereka, ”kata O’Connell.

Tetapi pergerakan pasar ini hanyalah kebisingan jangka pendek, tambahnya. Apa yang harus menjadi fokus investor adalah apa yang diputuskan bank sentral dari seluruh dunia selanjutnya ketika berhadapan dengan dampak ekonomi dari virus tersebut.

“Pemerintahan di Asia sudah mulai melihat keputusan tingkat suku bunga,” O’Connell menunjukkan. “Thailand telah memangkas suku bunga … ke rekor terendah 1,0% untuk suku bunga acuannya, dengan alasan bahwa sejumlah besar bisnis akan terpengaruh oleh coronavirus serta kekeringan dan keterlambatan dalam melewati anggaran.”

Bank sentral Filipina juga memangkas suku bunga minggu ini sebesar 25 basis poin menjadi 3,75% sebagai tanggapan terhadap virus corona.

Di atas semua itu, Reserve Bank of Australia bisa melihat pemotongan sukubunga  segera jika pertumbuhan ekonomi tidak cukup cepat dalam terang semak belukar dan dampak coronavirus. Negara-negara lain yang baru-baru ini menurunkan suku bunga lebih lanjut termasuk Islandia dan Bahrain. Uni Eropa dan suku bunga Jepang sudah berada di wilayah negatif, O’Connell menambahkan.

“Lingkungan suku bunga dan suntikan likuiditas ke dalam ekonomi yang berbeda bisa menambah faktor pendukung bagi pasar. Bisa dibilang ini sudah dihargai, tetapi harus terus menjadi penarik di era risiko keuangan, “tulisnya.

sumber kitco.com

Gulir ke Atas