Harga Emas Setinggi $ 1897

Harga Emas Setinggi $ 1897
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Emas berjangka berakhir lebih tinggi dan membuat catatan rekor kenaikan selama lima sesu berturut-turut, Kamis (23/07/2020), dengan kontrak paling aktif tidak mencapai rekor penyelesaian, menyoroti permintaan yang meningkat untuk emas di tengah pandemi terburuk dalam lebih dari satu abad.

Jika emas mencapai rekor tertinggi 2011, “siapa yang bisa mengatakan itu tidak bisa mencapai $ 2.000 berikutnya?” tulis Fawad Razaqzada, analis di ThinkMarkets. “Jelas, tidak ada yang tahu apakah itu akan sampai di sana, tetapi momentumnya pasti bullish, dan latar belakang mendasar masih mendukung.”

Emas untuk pengiriman Agustus, di Comex naik $ 24,90, atau 1,3%, menjadi menetap di $ 1.890 per ounce setelah diperdagangkan setinggi $ 1.897,70. Harga berdasarkan kontrak teraktif berhenti hanya di atas rekor penyelesaian $ 1,891.90 dari Agustus 2011, menurut Dow Jones Market Data. Level intraday rekor untuk harga berjangka paling aktif berada di $ 1.923,70 per ons dari 6 September 2011.

Sementara untuk emas kontrak Juli , yang diperdagangkan pada volume yang jauh lebih rendah, diselesaikan pada $ 1,889.10 pada hari Kamis, naik $ 25, atau 1,3%, untuk sesi ini. Itu adalah rekor untuk kontrak bulan depan, berdasarkan data yang kembali ke tahun 1975.

Lonjakan emas datang dengan latar belakang ketidakpastian lanjutan tentang lanskap ekonomi untuk AS dan negara-negara lain yang berusaha menangani dampak dari pandemi COVID-19.

Sekarang ada lebih dari 15,25 juta kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di seluruh dunia dan sekitar 624.000 orang telah meninggal, data dikumpulkan oleh acara Universitas Johns Hopkins.

Emas telah berkembang di lingkungan ini setidaknya sebagian karena upaya besar-besaran oleh bank sentral dan pemerintah untuk menyediakan dana untuk mengurangi dampak ekonomi dari wabah global, yang telah menguntungkan pembelian emas dan perak pada tingkat yang lebih rendah.

“Perak akhirnya lulus dari menjadi emas orang miskin,” George Gero, direktur pelaksana di RBC Wealth Management, mengatakan kepada MarketWatch. Permintaan industri untuk logam, yang “menjadi angin sakal, menjadi angin ekor dalam pemulihan ekonomi.”

James Hatzigiannis, kepala strategi pasar di Ploutus Capital Advisors, mengaitkan rally untuk emas dengan kombinasi melemahnya dolar, yang mendekati posisi terendah Maret tahun ini, “pembicaraan dari kedua belah pihak (House dan Senat) dan presiden dengan serius menunjukkan bahwa kita membutuhkan RUU stimulus lain. “

“Ini menyebabkan investor lari ke aset yang dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi,” seperti emas dan sekuritas yang dilindungi inflasi lainnya, katanya kepada MarketWatch. “Saya percaya inflasi pasti meningkat,” dengan kenaikan harga pangan yang signifikan dan dolar AS yang sangat terpukul.

Indeks Dolar AS diperdagangkan 1,3% lebih rendah hingga saat ini dan telah kehilangan 2,7% sejauh ini pada bulan Juli.

Data Kamis menunjukkan bahwa klaim pengangguran awal AS naik di pekan yang berakhir 18 Juli untuk pertama kalinya sejak akhir Maret, sebesar 109.000 menjadi 1,42 juta.

Laporan pekerjaan AS sekali lagi mengkonfirmasi bahwa ekonomi “sangat membutuhkan bantuan,” kata Naeem Aslam, kepala analis pasar di AvaTrade. Itu memberikan dukungan untuk emas.

Gulir ke Atas