• 27 Februari 2020

Harga Emas Pulih Secara Moderat

Harga Emas – Harga emas pulih moderat hari ini, setelah turun dua digit kemarin. Meskipun harga emas dipengaruhi oleh penguatan dolar, emas berjangka dan harga spot berhasil menambah sedikit keuntungan pada hari itu.

Pada pasar spot saat Emas berada di kisaran $ 1557,30, setelah memperhitungkan keuntungan hari ini sebesar $ 4,60. Namun, laba bersih itu diperlemah oleh kekuatan dolar yang menyumbang – $ 5,30 drawdown. Aktivitas perdagangan normal sebenarnya menawar logam kuning berharga lebih tinggi sebesar $ 9,90, ini menurut Indeks Emas Kitco (KGX).

Saat ini dukungan bagi emas adalah tindakan lanjutan oleh Federal Reserve serta bank sentral global. Bank Rakyat Cina menanamkan sejumlah besar modal pada hari Senin dan Selasa untuk mendukung jatuhnya harga saham di Cina. Ada juga kekhawatiran baru tentang penyebaran coronavirus. Tidak seperti epidemi SARS, coronavirus terbukti jauh lebih tidak fatal bagi mereka yang tertular virus. Hasil akhirnya adalah virus ini dapat menyebar sebagai individu yang sakit dan belum menunjukkan gejala atau sudah pulih dapat terus menyebarkan virus ke orang lain.

Seperti yang dilaporkan dalam New England Journal of Medicine, “Novel coronavirus (2019-nCoV) dari Wuhan saat ini menyebabkan kekhawatiran dalam komunitas medis ketika virus ini menyebar ke seluruh dunia.1 Sejak diidentifikasi pada akhir Desember 2019, jumlah kasus-kasus dari Cina yang telah diimpor ke negara-negara lain sedang meningkat, dan gambaran epidemiologis berubah setiap hari. Kami melaporkan kasus infeksi 2019-nCoV yang didapat di luar Asia di mana penularan tampaknya terjadi selama masa inkubasi pada pasien indeks. ”

Pejabat AS mengkonfirmasi kasus pertama coronavirus di Wisconsin. Meskipun ini hanya menambah jumlah kasus di Amerika Serikat menjadi 12, ratusan orang Amerika dievakuasi dari kota di pusat wabah yang mendarat di California.

Seperti dilansir CBS News, “Kedua pesawat, yang totalnya membawa sekitar 350 orang, tiba di Pangkalan Angkatan Udara Travis di California Utara dan Pangkalan Udara Korps Marinir Miramar di California Selatan. Semua penumpang akan menghabiskan dua minggu di bawah karantina di California sementara mereka dimonitor untuk gejala virus baru yang berpotensi mematikan. ”

CNN hari ini melaporkan bahwa virus itu telah menewaskan 494 orang di seluruh dunia, sebagian besar tinggal di Cina. Ini telah menginfeksi lebih dari 24.600 orang di lebih dari 25 negara.

Langkah-langkah untuk mengurangi penyebaran virus di Cina telah menyebabkan pemerintah mengunci sekitar 60 juta orang dengan tiga kota melaporkan lebih dari seribu kasus yang dikonfirmasi.

Dengan kata lain, sangat mungkin epidemi ini akan memburuk dan berpotensi menimbulkan kerusakan yang meluas. Beberapa perusahaan farmasi saat ini sedang mengerjakan obat untuk virus di dua bidang. Beberapa perusahaan farmasi sedang menguji obat yang ada untuk melihat apakah mereka memiliki dampak positif pada pemberantasan virus, sementara perusahaan farmasi lain berusaha untuk membuat vaksin untuk virus tersebut.

Dampak epidemi virus corona di samping bank sentral global yang sangat akomodatif dengan likuiditas yang diinfuskan dan suku bunga rendah dapat terus mendukung kelas aset safe haven. Oleh karena itu Standard & Poor’s ditutup pada rekor tertinggi baru sepanjang masa hari ini dan reli 11 tahun terus berlanjut.