Harga Emas Naik, Manfaatkan Pelemahan Dolar AS

Harga Emas Naik, Manfaatkan Pelemahan Dolar AS
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Harga Emas – Harga emas berjangka berakhir lebih tinggi pada hari Selasa, dengan sedikit dukungan dari pelemahan dolar AS karena para pedagang bertaruh pada pemulihan ekonomi yang lambat, bahkan ketika upaya sedang dilakukan untuk membuka kembali ekonomi yang ditutup untuk menahan pandemi COVID-19.

Tawaran safe-haven telah kembali ke logam mulia di tengah perubahan gagasan pasar mengenai laju penyembuhan ekonomi setelah pandemi Covid-19 mereda. Para pialang dan investor menilai konsekuensi pasar dari ‘gelombang kedua’ yang sangat mungkin dari pandemi Covid-19 ketika ekonomi global utama mulai membuka kembali bisnis mereka dan infrastruktur transportasi. Ada sentimen yang berkembang bahwa pemulihan ekonomi, yang telah telah diperhitungkan dalam harga pasar saat ini meskipun demonstrasi solid di banyak indeks saham global, akan “lebih lambat dari yang diperkirakan sebelumnya.

Jika gagasan pasar terus bergeser ke pemulihan ekonomi yang lebih lambat, ada kemungkinan bahwa banyak pasar (terutama pasar saham) harus melakukan beberapa penetapan harga kembali yang serius — ke sisi negatifnya. Hal itu akan memberikan lebih banyak dukungan untuk menyimpan emas.

Harga emas untuk pengiriman bulan Juni di Comex naik $ 8,80, atau 0,5%, menjadi menetap di $ 1,706.80 per ounce menyusul kerugian di masing-masing dua sesi terakhir. Sementara Indek Dolar AS, turun 0,3% setelah penutupan perdagangan berjangka.

Chris Gaffney, presiden Pasar Dunia di TIAA Bank, mengatakan bahwa kenaikan harga emas dapat berlanjut “bahkan jika ekonomi membuat pemulihan cepat.” “Ketika ekonomi pulih, dukungan untuk harga emas akan bergeser dari pembelian safe haven karena takut COVID-19, untuk membeli karena takut inflasi dan ketidakpastian seputar jumlah besar likuiditas yang diciptakan bank sentral,” katanya.

Gulir ke Atas