• 18 Februari 2020

Harga Emas Naik, Khawatir Corona Jatuhkan Aset Beresiko

Harga Emas – Harga emas berjangka pada hari Jumat (07/02/2020) menyingkirkan kerugian yang terlihat tak lama setelah rilis data ketenagakerjaan AS yang lebih baik dari perkiraan, untuk menetap lebih tinggi karena kekhawatiran baru tentang penyebaran virus corona dan dampaknya terhadap ekonomi global yang bekerja untuk menarik indeks saham AS turun dari tingkat rekor.

Logam mulia masih dipandang oleh beberapa ahli komoditas sebagai aset masuk dalam menghadapi periode yang diharapkan dari tingkat suku bunga yang lebih rendah secara global dan kekhawatiran yang mengganggu tentang virus Wuhan.

AS menciptakan 225.000 pekerjaan baru yang lebih baik dari yang diperkirakan pada Januari, mencerminkan ketahanan yang mengejutkan di pasar tenaga kerja. Peningkatan pekerjaan baru dengan mudah melampaui perkiraan 164.000 ekonom yang disurvei oleh MarketWatch.

Harga emas terapresiasi meskipun payroll nonfarm Januari menghancurkan ekspektasi pasar. Laporan pekerjaan positif harus memperkuat optimisme atas ekonomi AS dan meningkatkan selera terhadap dolar raja, yang bisa menjadi berita buruk bagi emas. Namun demikian, selera terhadap logam mulia dapat tetap didukung oleh ketakutan coronavirus dan kekhawatiran pertumbuhan global.”

Emas untuk pengiriman April, di bursa Comex naik $ 3,40, atau 0,2%, menjadi $ 1.573,40 per ounce. Untuk minggu ini, emas batangan kehilangan sekitar 0,9% berdasarkan kontrak paling aktif, menurut data FactSet.

Sejauh ini, 638 orang telah meninggal karena jenis virus corona yang dilaporkan berasal dari Kota Wuhan, Cina, dan jumlah kasus telah membengkak menjadi 31.000 sejauh ini sejak awal Januari, Komisi Kesehatan Nasional China mengatakan pada hari Jumat.

Hasil pasar tenaga kerja yang lebih panas dari yang diperkirakan mungkin dipengaruhi oleh ketidakpastian tentang wabah virus dan dampaknya terhadap ekonomi di seluruh dunia. Laporan positif memberi investor kepercayaan pada ekonomi AS, tetapi kemungkinan perlambatan pertumbuhan global masih bisa berdampak pada A.S.

Secara keseluruhan, kekhawatiran tentang virus, yaitu keluarga yang sama dengan SARS, atau sindrom pernafasan akut yang parah, belum berhasil memiliki dampak yang bertahan lama di pasar ekuitas, dimana indek Dow Jones, S&P 500 dan Nasdaq pada hari Kamis semuanya berakhir dengan catatan rekor. Namun, ketiganya diperdagangkan lebih rendah pada hari Jumat, setelah perdagangan emas berjangka berakhir.

Penyakit menular ini telah mempertahankan imbal hasil Obligasi tenor 10 tahun di bawah 1,60%, yang juga memberikan dukungan untuk logam pelindung yang tidak menawarkan kupon. Harga obligasi naik seiring turunnya imbal hasil.