• 7 April 2020

Harga Emas Naik, Dorongan Risk Off

Berita EMAS – Emas berjangka berakhir lebih tinggi untuk hari dan sepekan ini pada perdagangan di hari Jumat (06/03/2020) karena penjualan saham dan penurunan hasil obligasi membantu logam mulia kembali ke $ 105,70 dalam seminggu. Capaian ini menandai titik paling tajam dan kenaikan secara persentase selama periode itu sejak 2011.

Perdagangan intraday volatile meskipun dengan logam di jalurnya untuk keuntungan mingguan terbaik sejak 2008 di awal sesi sebelum harga turun dan kemudian pulih.

Edward Moya, analis pasar senior di Oanda, mengaitkan penurunan tersebut dengan “kelelahan bullish” setelah rally baru-baru ini. “Perdagangan emas akan tetap stabil saat dunia memasuki mode krisis,” katanya kepada MarketWatch. “Sementara kasus bullish emas tampaknya tidak bisa ditembus, pedagang aktif harus siap untuk penurunan besar-besaran pada kelelahan bullish.”

Ketakutan tentang dampak ekonomi dari wabah koronavirus telah mendorong selera untuk aset yang dianggap sebagai surga, termasuk emas batangan dan utang pemerintah.

Emas untuk pengiriman bulan April, pada Comex naik $ 4,40, atau 0,3%, menjadi $ 1,672.40 per ounce, setelah menyentuh puncak intraday di $ 1,690,70. Untuk minggu ini, emas naik 6,79%, mewakili kenaikan mingguan terbesar untuk kontrak paling aktif sejak 2011, menurut data FactSet.

“Anda memang memiliki banyak orang yang berada di margin, spekulan memanfaatkan dan perlu dilikuidasi, atau mereka dilikuidasi,” kata Peter Spina, presiden dan CEO di GoldSeek.com. “Lalu Anda melihat penurunan harga cepat ini. Saya percaya itu tidak akan bertahan lama dan emas siap untuk $ 1.700 + segera. “

Harga emas mulai mengurangi kenaikan awal setelah data Jumat mengungkapkan bahwa AS menciptakan 273.000 pekerjaan baru pada Februari. Peningkatannya sangat kuat, dibandingkan dengan perkiraan kenaikan 165.000 oleh para ekonom yang disurvei oleh MarketWatch, tetapi laporan itu disusun sebelum penularan virus corona menyebar ke seluruh dunia.

“Penggajian non-pertanian bulan Februari tidak mencerminkan dampak coronavirus. Maret akan, ”kata Chintan Karnani, kepala analis pasar di Insignia Consultants. “Saat ini, pasar pekerjaan AS tangguh terhadap coronavirus. Profitabilitas perusahaan AS tidak kebal terhadap virus corona. “

Pendakian mingguan untuk logam mulia juga datang karena Wall Street menderita penurunan lebih lanjut pada hari Jumat, dimana Indek Dow Jones berjangka turun lebih dari 600 poin, sedangkan S&P 500 dan Nasdaq juga turun tajam.

Jumlah mereka yang terkena dampak COVID-19, penyakit menular yang pertama kali diidentifikasi di Wuhan, Cina pada Desember, telah meningkat di seluruh dunia, mencapai 100.000 pada hari Jumat, dengan kasus-kasus jatuh di Asia tetapi naik di Eropa dan AS, di mana lebih banyak dari 230 kasus telah dilaporkan.

Di atas semua kelemahan itu dalam dolar AS, yang merupakan harga emas, telah menjadi sumber dukungan lain untuk emas. Dolar telah menurun lebih dari 2% minggu ini sebagaimana diukur oleh Indek Dolar AS. Dolar yang lebih lemah dapat meningkatkan daya tarik aset berharga seperti dolar untuk pembeli yang menggunakan mata uang asing.