• 5 April 2020

Harga Emas Meroket, Penjualan Ritel di India Turun 9%

Berita Emas Terbaru – Permintaan emas India turun sembilan persen menjadi 690,4 ton pada 2019 dari tahun kalender sebelumnya karena rekor harga domestik dan perlambatan ekonomi membuat pembelian ritel menjadi terganggu, Dewan Emas Dunia (WGC) mengatakan Kamis (30/01/2020).

Namun, pada tahun 2020, permintaan emas di India – konsumen terbesar kedua di dunia setelah Cina – dapat meningkat menjadi 700-800 ton dengan harapan peningkatan penerimaan tingkat harga tinggi dan kemungkinan reformasi ekonomi meningkatkan kepercayaan konsumen.

Harga emas domestik berakhir pada 2019 tepat di atas Rs 39.000 per sepuluh gram, hampir 24 persen lebih tinggi dari pada akhir 2018, kata WGC dalam laporan terbarunya.

Permintaan emas India turun 9% pada 2019 karena perlambatan ekonomi, rekor harga; reformasi dapat meningkatkan kepercayaan konsumen. “Ketika langkah-langkah kebijakan terungkap, pertumbuhan ekonomi yang lebih luas mempercepat dan harga lokal selama enam bulan terakhir menjadi lebih dapat diterima di antara rumah tangga, permintaan emas India akan berada di kisaran 700-800 ton pada tahun 2020,” Somasundaram PR, Direktur Pelaksana operasi WGC di India.

WGC mengharapkan inisiatif yang dipimpin kebijakan dan industri yang dipimpin untuk membawa perubahan nyata dalam membuat industri lebih transparan dan terorganisir tahun ini, katanya.

Sebelumnya, pemerintah telah membuat sertifikasi mutu wajib pada 15 Januari 2020 dengan periode transisi satu tahun bagi perdagangan untuk menjual atau mengubah inventaris yang tidak ditandai yang ada. Ini adalah reformasi yang terlambat dan langkah positif untuk membuat emas India lebih dapat dipercaya, katanya.

“Perubahan ini dan perubahan lain yang diikuti secara signifikan positif untuk keberlangsungan permintaan jangka panjang, terutama untuk sektor yang patuh dan terorganisir,” kata Somasundaram. Namun, tantangan jangka pendek tetap ada karena sebagian besar industri bersaing dengan margin rendah dan takut akan ketidakpastian pajak, meninggalkan sedikit insentif untuk investasi jangka panjang dan praktik perdagangan modern, katanya. “Permintaan emas jangka panjang rata-rata India kemungkinan sekitar 850 ton mengingat kedekatannya dengan emas dan konteks ekonomi dan sosial,” tambahnya.

Pada 2019, WGC mengatakan permintaan emas India dalam hal volume turun menjadi 690,4 ton dari 760,4 ton pada 2018, di mana permintaan perhiasan turun sembilan persen menjadi 544,6 ton dari 598 ton, sementara permintaan batangan dan koin juga turun 10 persen menjadi 145,8 ton dari 162,4 ton pada periode tersebut. Namun, dalam hal nilai, permintaan emas negara itu naik tiga persen menjadi Rs 2.17.770 crore pada 2019 dari Rs 2.11.860 crore pada tahun sebelumnya.

“Dhanteras – hari pertama Diwali yang jatuh pada 25 Oktober 2019 – gagal membawa kegembiraan terhadap permintaan emas di Q4 karena harga emas domestik yang lebih tinggi dan sentimen ekonomi yang lemah membatasi penjualan emas,” kata WGC.

Permintaan emas sepanjang festival mendapatkan dukungan pembelian dari penurunan harga emas sebelumnya menjelang musim Moonson dibulan November. Beberapa permintaan terkait Moonsoon terpendam, tetapi volume tetap lembut dibandingkan dengan 2018. Ditambahkan olehnya bahwa perlambatan itu kurang menonjol di antara rantai toko nasional dan regional yang lebih terorganisir

Impor emas India termasuk melalui saluran abu-abu, WGC mengatakan jumlahnya turun 14 persen menjadi 646,8 ton pada 2019 dari 755,7 ton pada 2018. Impor melalui pasar abu-abu sekitar 115-120 ton pada 2019.

“Impor tetap lebih rendah karena pelunakan permintaan lokal dan peningkatan 37 persen emas daur ulang menjadi 119 ton pada 2019,” kata Somasundaram. “Kami percaya impor mungkin tidak naik secepat permintaan tahun ini. Tapi jangan harap bea cukai untuk emas berkurang menjadi 10 persen dari 12,5 persen saat ini.”

Dua pertiga dari permintaan emas India berasal dari daerah pedesaan, di mana perhiasan adalah cerminan kekayaan secara tradisional.