Harga Emas Menyerah, Data Ekonomi AS Terlalu Bagus

Harga Emas Menyerah, Data Ekonomi AS Terlalu Bagus
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Berita EMAS – Emas berjangka menyerah dari kenaikan sebelumnya untuk berakhir lebih rendah pada hari Kamis (16/01/2020), karena beberapa data ekonomi AS yang bagus bernada optimis sehingga mengurangi permintaan akan logam mulia. Harga juga turun karena kenaikan lebih lanjut di indeks saham A.S., mengikuti penyelesaian tahap pertama hari Rabu setelah pakta perdagangan antara AS dan Cina ditandatangani dan persetujuan Senat atas perjanjian perdagangan USMCA di hari Kamis.

Sementara data ekonomi makro AS menunjukkan nada yang
positif. Laporan The Fed Philadelphia mengatakan kegiatan bisnis di wilayahnya
melonjak pada Januari. Klaim pengangguran baru turun untuk minggu kelima berturut-turut
dan penjualan ritel meningkat 0,3% bulan lalu, kata pemerintah Kamis. Sementara
itu, indeks kepercayaan bulanan Asosiasi Nasional Pembangun Rumah turun satu
poin ke 75 di Januari dari 76 bulan sebelumnya.

Harga Emas untuk pengiriman Februari di Comex turun $ 3,50,
atau 0,2%, untuk menetap di $ 1.550,50 per ounce, diperdagangkan antara rendah
$ 1.548 dan tinggi $ 1.558.20. Harga menetap 0,6% lebih tinggi sehari
sebelumnya.

Penurunan harga emas datang karena Indek Dow Jones berhasil
menembus tonggak 1000 poin pada 29.000 baru-baru ini mewakili rekor untuk pasar
saham yang lebih luas yang setidaknya sebagian didorong oleh penandatanganan
Rabu bagian awal dari awal perjanjian perdagangan multi-level antara AS dan
Cina.

Meskipun sebagian besar data ekonomi optimis, tren bullish
jangka panjang untuk emas telah didukung pada permintaan bank sentral, risiko
geopolitik, ketegangan perdagangan, dan dolar yang jatuh. Para ahli komoditas
mengatakan bahwa emas telah menemukan beberapa dukungan dari dolar AS yang
lebih lemah dan imbal hasil obligasi pemerintah yang terlihat untuk mengakhiri
minggu lebih rendah, menyediakan landasan untuk emas untuk menghasilkan
kenaikan moderat di atas level $ 1.550 yang dianggap mendukung emas.

Pemulihan untuk ambang ini adalah positif untuk emas, karena
menunjukkan nafsu makan yang sehat untuk emas, meskipun ada skenario
risiko-umum yang telah mengikuti penandatanganan perjanjian Fase Satu antara AS
dan Cina.

Pada hari Kamis, imbal hasil untuk obligasi AS tenor 10 naik
pada 1,8093%, sementara dolar, naik 0,1% pada 97,336.

Setelah kesepakatan Fase 1, fokus utama sekarang adalah pada
Forum Ekonomi Dunia di Davos “dan apa yang Presiden Donald Trump katakan
tentang rencananya berikutnya terhadap Cina. Sejumlah berita utama dari Davos
minggu depan dan ini dapat meningkatkan volatilitas untuk emas. Secara
keseluruhan, Emas masih memiliki pandangan bullish dan setiap retracement dalam
harga emas bisa menjadi peluang naik berikutnya.

Investor juga bertaruh bahwa Federal Reserve akan
mempertahankan suku bunga dana federal pada kisaran 1,75% -2% pada tahun 2020,
yang juga dapat menawarkan lebih banyak alasan untuk emas dan logam mulia
lainnya, yang tidak menghasilkan imbal hasil, untuk naik. Ekspektasi untuk suku
bunga yang lebih rendah untuk periode yang lebih lama, juga telah mendorong
pasar ekuitas, yang mengakibatkan kenaikan tandem untuk saham dan emas, yang
biasanya bergerak berlawanan arah.

Gulir ke Atas