• 8 April 2020

Harga Emas Mendekati $1690, Tertinggi 7 Tahun Ini

Berita Emas Terbaru – Dolar AS merosot hingga dibawah 96 untuk pertama kalinya sejak bulan Juni. Tentu saja ini menjadi angin segar bagi emas yang kini tengah mengejar ke harga tertingginya dalam 7 tahun ini di $1690. Dorongan lain bersumber dari pesaingnya sesame asset safe haven, Obligasi AS yang turun imbal hasilnya lebih dari 17% pada hari Jumat (06/03/2020). Para investor menunggu indicator ekonomi yang paling dinanti dalam minggu ini, Data Nonfarm Payrolls dan Neraca Perdagangan AS.

Dengan jumlah infeksi virus Corona yang dikonfirmasi melonjak secara global, kekhawatiran yang meningkat atas resesi global yang berkepanjangan memaksa investor untuk menjauh dari aset yang sensitif risiko. Pada saat penulisan, pasangan XAUUSD diperdagangkan pada $ 1,687, sedikit di bawah tertinggi tujuh tahun yang ditetapkan pada $ 1,690 pada menit terakhir, atau naik 0,85% hari ini.

Kenaikan ini disisi lain, mencerminkan suasana pasar yang suram, imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun anjlok ke level terendah baru sepanjang masa di bawah angka 0,7% pada hari Jumat. Sejak awal minggu, imbal hasil obligasi 10-tahun turun hampir 35%.

Menjelang pengumuman data Non Farm Payrolls dalam beberapa jam ini, Greenback juga terus melemah terhadap rekan-rekannya yang tertekan oleh penurunan hasil panen. Saat ini, Indeks Dolar AS turun 0,65% setiap hari di 95,98, membantu momentum bullish tetap utuh.

Pada paruh kedua hari itu, data Neraca Perdagangan dan Nonfarm Payrolls dari AS akan dilihat untuk dorongan baru. Namun, sulit membayangkan bahwa pergeseran drastis dalam sentimen pasar akan terjadi bahkan jika data ini mencetak bacaan yang jauh lebih baik dari yang diharapkan.

Meninjau data NFP, “berdasarkan model sembilan variabel, non-farm payrolls harus meningkat rata-rata ~ 120rb / bulan vs kenaikan terbaru 225rb pada Januari,” kata analis Nordea. “Konsensus mencari 190r mendapatkan, tetapi kami akan mengambil bawah. “