Harga Emas Melonjak Oleh Keputusan FOMC

Harga Emas Melonjak Oleh Keputusan FOMC
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Harga emas di bursa berjangka menyerah dari kenaikan sebelumnya pada perdagangan di hari Rabu (10/06/2020) untuk berakhir lebih rendah. Hasil ini menandai kerugian pertama mereka dalam tiga sesi.

Dalam perdagangan elektronik, harga justru bergerak naik setelah Federal Reserve AS menunjukkan bahwa ia tidak berencana untuk menaikkan suku bunga saat ini, yang berdiri di dekat nol, melalui setidaknya 2022. Bank sentral, yang mengeluarkan pernyataannya 30 menit setelah bursa berjangka di Comex berakhir.

Fed juga memutuskan untuk mempertahankan likuiditas yang memadai dalam sistem dan mereka siap untuk melakukan apa pun yang diperlukan dari mereka. Intinya adalah bahwa pasar membutuhkan pelukan dari Fed dan mereka telah memberikan ini. Dengan suku bunga mendekati nol “membuat emas aset safe-haven yang menarik dibandingkan dengan pesaingnya dan mendorong dolar lebih rendah, yang bagus untuk emas.

Indek Dolar AS menyentuh posisi terendah sesi baru setelah berita The Fed, memberikan dukungan untuk harga emas dalam mata uang dolar. Harga Emas untuk kontrak bulan Agustus berada di $ 1,735.50 per ons tak lama setelah pengumuman Fed. Itu telah menetap di $ 1,720.70, turun $ 1,20, atau 0,07%, pada Comex Wednesday. Untuk minggu ini, harga emas telah naik 0,9%, menurut data FactSet.

Capital Economics memperkirakan suku bunga AS “akan tetap pada batas bawahnya di masa mendatang, sehingga harga emas tidak mungkin diuntungkan dari penurunan lebih lanjut dalam ekspektasi suku bunga dalam waktu dekat,” kata James O’Rourke, seorang ekonom di perusahaan riset ekonomi, di depan berita Fed. “Kecuali jika virus berubah menjadi lebih buruk, kami pikir permintaan safe-haven akan berkurang juga ketika ekonomi global pulih, pada akhirnya membebani harga emas.”

Lebih jauh dikatakan bahwa kami berpikir bahwa inflasi yang dipicu stimulus tidak mungkin dalam jangka pendek atau menengah,” dalam sebuah catatan. “Dengan suku bunga ditetapkan tetap rendah secara historis, kami berharap harga emas akan berada di bawah tekanan dari permintaan safe-haven yang memudar, jatuh ke $ 1.600 per ons pada akhir tahun.”

Pekan lalu, harga emas dibanting setelah sebuah laporan dari Departemen Tenaga Kerja A.S. menunjukkan bahwa 2,5 juta pekerjaan diciptakan pada bulan Mei, daripada perkiraan untuk penurunan gaji sebanyak 9 juta pekerjaan pada bulan tersebut. Berharap bahwa data pasar tenaga kerja menunjukkan titik terendah dalam resesi karena bisnis memulai kembali dengan pandemi coronavirus yang surut di sebagian besar negara maju telah membuat nilai ekuitas, tetapi menekan investasi safe haven seperti Emas pekan lalu.

Meskipun ada beberapa tanda pemulihan ekonomi, beberapa analis memperingatkan bahwa jalan di depan panjang dan bisa melihat kebangkitan pandemi yang dapat mendatangkan malapetaka baru pada ekonomi global.

Memang, Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan semalam mengatakan pihaknya mengharapkan ekonomi global untuk berkontraksi sebesar 6% tahun ini bahkan jika gelombang kedua infeksi dihindari, sementara itu memperkirakan kontraksi 7,6% dalam menghadapi kebangkitan novel virus corona.

Gulir ke Atas