Harga Emas Melemah, Meski Kekhawatiran Atas Corona Surut

Berita EMAS – Harga emas melemah pada perdagangan di hari Selasa (05/02/2020), di bawah tekanan untuk sesi kedua berturut-turut dan mengincar finish terendah dalam hampir dua minggu, karena kekhawatiran tentang dampak ekonomi dari wabah Corona yang menyebar di Cina terus surut.

“Kekhawatiran investor tentang wabah coronavirus telah
sedikit memudar,” kata Colin Cieszynski, kepala strategi pasar di SIA
Wealth Management. “Antara peningkatan PBOC dan rumou OPEC + memikirkan
pengurangan produksi (minyak), investor tampaknya mengandalkan pemerintah atau
bank sentral yang melangkah untuk meredam dampak ekonomi dari wabah dan tidak
membiarkan situasi lepas kendali tak terkendali . “

“Jadi saat ini, sepertinya aliran masuk modal ke tempat
defensif telah melambat dan dengan emas kembali turun – bahkan bisa berbalik arah,”
katanya kepada MarketWatch. Namun, “jika situasi di China berubah menjadi
lebih buruk, atau jika jumlah kasus di luar China meningkat secara signifikan,
emas berpotensi dapat menarik minat sekali lagi.”

Dalam transaksi Selasa, emas untuk pengiriman April di Comex
turun $ 25,70, atau 1,6%, menjadi $ 1.556,70 per ounce, dengan harga untuk
kontrak paling aktif yang siap untuk diselesaikan pada level terendah sejak 22
Januari. Logam Mulia melemah pada Senin karena saham AS mengambil kembali
sebagian aksi jual curam yang dipicu pada akhir pekan lalu oleh kekhawatiran
atas penyebaran virus corona. Rebound merampas emas dari daya tarik surga yang
telah rally logam akhir pekan lalu dan Senin pagi, ketika kembali mendekati
level $ 1.600 per ons sebelum berbalik ke selatan.

“Angin sakal dua hari terakhir adalah kekuatan dolar AS
serta kemungkinan penurunan suku bunga FOMC AS dalam beberapa bulan ke depan
(pertemuan Maret atau Juni), yang telah menyebabkan pemulihan di pasar ekuitas
AS dari penjualan pekan lalu,” Jeff Wright , wakil presiden eksekutif
GoldMining Inc., mengatakan kepada MarketWatch. “Perdagangan risiko
bekerja untuk sebagian besar pengelola dana saat ini,” katanya.
“Minat safe haven [dalam emas] berkurang.”

Pembacaan optimis Institute Januari untuk indeks manufaktur
Supply Supply untuk A.S. dirilis pada hari Senin, dan kenaikan 1,8% dalam
pesanan pabrik Desember dilaporkan Selasa menenangkan kegelisahan investor, dan
membantu mengurangi permintaan emas.