Harga Emas Lanjutkan Kenaikannya Lagi

Harga emas dalam perdagangan di bursa komoditi reguler AS pada hari Selasa (06/08/2019) berakhir dengan sedikit kenaikan. Namun demikian, hasil ini cukup membuat tanda kenaikan ketiga beruntun setelah Logam Mulia ini memperpanjang reli menuju harga tertinggi baru dalam enam tahun terakhir. Dorongan kenaikan didapatkan oleh Emas dari sentiment fundamental akan kekhawatiran pasar atas kebijakan perdagangan AS dan China akhir-akhir ini.

Emas untuk pengiriman bulan Desember di Bursa Comex naik $ 7,70, atau 0,5%, menetap di $ 1,484.20, setelah berakhir 1,3% lebih tinggi pada hari Senin, memperpanjang penutupan tertinggi untuk penutupan kontrak paling aktif sejak 2013.

Batangan emas ini mendapatkan daya tarik kepada Investor di belakang kekhawatiran yang muncul bahwa konflik Trade War AS-China tidak akan mereda segera. Sementara kondisi lingkungan juga kondusif dimana imbal hasil obligasi yang juga melayang-layang di tingkat ultralow, dan dalam banyak kasus tingkat negatif, juga telah mendukung pembelian logam mulia, yang cenderung meningkat selama masa ketidakpastian ekonomi global.

Pada hari Selasa, bursa saham AS juga berusaha pulih, setelah jatuh tajam dalam perdagangan di hari Senin kedalam catatan terbesar tahun ini. Upaya menguatnya bursa didapatkan setelah bank sentral China memperbaiki nilai mata uang yang diawasi secara luas pada tingkat yang lebih tinggi dari yang diharapkan. Kebijakan Beijing untuk mengintervensi pasar ini menjadi sebuah langkah yang ditafsirkan oleh beberapa orang sebagai tanda dari pelunakan ketegangan dalam Trade War.

Namun demikian tetap saja para pialang komoditas mengatakan emas dapat makmur dengan latar belakang melemahnya pertumbuhan ekonomi global dan berlanjutnya kecemasan pada perdagangan internasional tanpa ada resolusi segera yang terlihat.

Emas telah diposisikan untuk tetap menjadi salah satu tujuan utama penyelamat investasi dalam pekan ini karena kombinasi mengerikan dari perselisihan perdagangan AS-Cina dan kekhawatiran pertumbuhan global. Hal ini meningkatkan selera investor untuk meminang aset safe-haven.

Selama aset-aset yang berrisiko tersebut masih dipengaruhi oleh kekhawatiran pertumbuhan global, drama perdagangan, dan ketidakpastian Brexit di antara banyak faktor risiko geopolitik lainnya, emas akan tetap berada di posisi penting dalam pergerakan pasar.

Sementara itu, Imbal hasil Obligasi AS tenor 10-tahun menghasilkan 1,73% pada hari Selasa, sedikit berubah dari level Senin, karena harga dan hasil bergerak terbalik. Indeks Dolar AS lebih tinggi 0,1% pada 97,63.

Dengan lebih dari $ 12 triliun hutang yang menghasilkan negatif memenuhi pasar, daya tarik relatif emas terus meningkat. Akibatnya, ETF yang didukung emas mengambil $ 2 miliar pada Juli, menjadikan Juni dan Juli bulan-bulan masuk kembali tertinggi sejak Juni 2016. ()

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Terkini