Harga Emas Jeblos Dibawah $1.700, Terendah Sejak Juni Silam

Harga Emas Jeblos Dibawah $1.700, Terendah Sejak Juni Silam
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Harga emas merosot ke level terendah hampir sembilan bulan pada perdagangan di bursa berjangka AS pada hari Kamis (04/03/2021). Jatuhnya harga karena tekanan Dolar AS. Sementara imbal hasil Obligasi AS juga menguat setelah Gubernur Federal Reserve Jerome Powell memilih untuk tidak mengubah kebijakan untuk mengatasi lonjakan imbal hasil obligasi.

Pada perdagangan di pasar sot, harga emas turun 0,9% menjadi $ 1,695.26 per troy ons., jatuh di bawah level $ 1.700 untuk pertama kali sejak Juni 2020. Sementara dalam perdagangan di bursa berjangka emas turun 0,9% pada $ 1.700,7.

Harga emas sekali lagi mengalami tekanan yang nyata oleh imbal hasil Obligasi AS yang telah melonjak setelah kekecewaan pasar berakhir dengan pernyataan Powell. Harga telah turun di bawah $ 1.700 / oz dan sedang menguji berikutnya level support di $ 1,689 / oz meskipun secara teknis emas jenuh jual saat ini.

Kenaikan baru-baru ini di AS. hasil panen telah mengikis daya tarik emas sebagai lindung nilai inflasi dengan meningkatkan biaya peluang kepemilikan emas batangan tidak menghasilkan. Sementara itu, dolar mencapai puncaknya sejak Desember 2020.

Emas kemungkinan akan turun dari sini, dimana likuidasi ETF juga masih sangat kuat. Kepemilikan bursa yang didukung emas terbesar di dunia yang diperdagangkan fund, SPDR Emas Trust, turun ke level terendah sejak Mei 2020 di hari Rabu.

Senat AS diperkirakan akan mulai memperdebatkan Presiden Joe Paket bantuan virus korona $ 1,9 triliun Biden pada hari Kamis setelah setuju untuk menghapus pembayaran secara bertahap kepada orang Amerika yang berpenghasilan lebih tinggi.

Sementara itu, data menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran naik minggu lalu.

Sumber: news.esandar.co.id

Artikel Forex Lainnya

Gulir ke Atas