Harga Emas Catat Rekor, Tertinggi Sejak 2011

Harga Emas Catat Rekor, Tertinggi Sejak 2011
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Harga emas berjangka pada perdagangan di hari Selasa berakhir pada penyelesaian tertinggi mereka sejak September 2011, dimana harga kembali di atas $ 1.800 per ons datang di tengah meningkatnya kasus virus corona dan keraguan tentang kesehatan ekonomi global. Kasus klasik terjadi dimana aksi ambil untung yang terjadi diawal perdagangan berhasil dimanfaatkan untuk melakukan aksi beli kembali dan menjadikan penurunan dalam jangka pendek ini menjadi pijakan harga emas untuk mengangkat lebih tinggi lagi.

Harga emas untuk kontrak penyelesaian di bulan Agustus naik $ 16,40, atau 0,9%, menetap di $ 1,809.90 per ounce. Harga ini mencatatkan hasil tertinggi sejak 16 September 2011, menurut data FactSet.

Secara lebih luas, emas telah mendapat manfaat dari selera safe haven selama pandemi COVID-19 yang telah merusak pertumbuhan ekonomi global dan menimbulkan stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya dari bank sentral dan pemerintah di seluruh dunia. Lingkungan itu terlihat menjaga suku bunga rendah dan mendorong selera untuk logam, kata para ahli bullish.

Tidak ada keraguan lagi bahwa para trader menuangkan uang dalam emas, dimana permintaan emas semakin menguat karena kekhawatiran virus. Mengacu pada perdagangan ETF, pada bulan Juni, ETF yang didukung emas mencatat aliran positif global tujuh bulan berturut-turut, menambahkan 104 metrik ton, yang setara dengan $ 5,6 miliar, atau 2,7% dari aset yang dikelola, menurut laporan dari World Emas Council. Untuk paruh pertama tahun ini, arus masuk bersih global mencapai $ 39,5 miliar – melampaui rekor aliran masuk tahunan sebelumnya dari tahun 2016.

Permintaan investasi ETF emas memecahkan banyak rekor tahun ini karena investor mencari keselamatan dari gejolak ekonomi yang diciptakan oleh COVID-19. Untuk menempatkannya dalam konteks, aliran masuk pada paruh pertama 2020 secara signifikan melebihi tingkat rekor multidecade emas bersih yang dibeli oleh bank sentral pada 2018 dan 2019.”

Turunnya suku bunga di seluruh dunia, dan dolar yang lebih lemah menjaga reli tetap hidup untuk harga emas. Indek Dolar AS naik 0,1% pada 96,83 setelah sebelumnya jatuh ke terendah intraday di 96,60.

Gulir ke Atas