Harga Emas Bolak-Balik Saja

Impor Emas China Via Hong Kong Turun Tajam
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Berita Emas Terbaru – Tampaknya sulit untuk menyimpan emas lebih dari sehari dengan spekulasi bolak-balik tentang potensi keberhasilan kesepakatan AS-China. Lebih menarik lagi, hampir tidak mungkin untuk menekan paladium, yang mencapai rekor tertinggi lagi pada perdagangan di hari Jumat karena kekhawatiran pasokan.

Harga emas diuntungkan dari berita negatif yang berputar di atas kesepakatan fase satu AS – China saat safe-haven terus mencari perlindungan terhadap potensi masalah dalam kesepakatan. Tapi lebih dari emas, paladiumlah yang mengguncang logam mulia minggu ini ketika katalis otomatis melesat ke tertinggi baru sepanjang masa di atas $ 2.500 per ons – naik 28% hanya dalam dua minggu setelah kenaikan 55% sepanjang 2019.

Harga emas berjangka untuk pengiriman Februari di New York COMEX ditutup naik $ 3,10, atau 0,6%, pada $ 1,560,30 per ounce. Selama seminggu, flat. Di pasar spot , yang melacak perdagangan langsung dalam bullion, naik $ 7,91, atau 0,5%, pada $ 1,560.45. Untuk minggu ini, turun 0,3%.

Harga emas pada awalnya jatuh setelah China setuju untuk membeli setidaknya US $ 200 miliar barang AS selama dua tahun ke depan di bawah kesepakatan Tahap Satu yang ditandatangani pada hari Rabu.

Namun seiring berjalannya waktu, para analis mempertanyakan potensi keberhasilan kesepakatan, dan peluang perang perdagangan yang berulang dengan kedua negara mempertahankan banyak tarif yang telah mereka kenakan satu sama lain sebelum perjanjian.

“Mengikuti tekanan posisi yang patut diperhatikan, logam kuning merayap lebih tinggi lagi,” kata TD Securities dalam sebuah catatan. “Seiring dengan ekspektasi positif untuk pertumbuhan datanglah potensi inflasi merayap lebih tinggi, dan tanpa tanggapan Fed yang sepadan, ini akan diterjemahkan ke dalam tingkat riil yang lebih rendah.”

Federal Reserve memangkas suku bunga seperempat poin selama tiga bulan berturut-turut pada 2019, sebelum menghentikan siklus pelonggaran itu pada Desember. Dengan data ekonomi A.S. sebagian besar optimis sekarang, analis tidak mengharapkan bank sentral untuk memulai babak baru pemotongan kecuali jika perang perdagangan berulang.

Harga paladium di pasar spot melonjak $ 177, atau 7,7%, pada hari Jumat menjadi $ 2.490 per ounce. Ini mencapai tertinggi sepanjang masa dari $ 2.539,31 sebelumnya dan menutup minggu ini naik 17%. Palladium di bursa berjangka naik $ 77,45, atau 3,6%, pada $ 2,255.25, setelah menyentuh rekor tertinggi $ 2.298,35. Naik 8,5% untuk minggu ini. Palladium adalah komoditas dengan kinerja terbaik pada tahun 2019, memperoleh 55%. Sudah naik 28% tahun-to-date.

Gulir ke Atas