Harga Emas Bergoyang Saat Yield Obligasi AS Memantul Lagi

Harga Emas Bergoyang Saat Yield Obligasi AS Memantul Lagi
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Harga emas bergoyang dalam kisaran perdagangan yang ketat di hari Jumat (09/07/2021) karena kekhawatiran atas varian Delta COVID-19 yang mengemuka di kalangan pelaku pasar diimbangi oleh pemantulan sedikit dari imbal hasil Obligasi AS, meskipun logam safe-haven tetap di jalur untuk kenaikan mingguan ketiga berturut-turut.

Harga emas di pasar spot mengalami koreksi dengan turun tipis 0,1% menjadi $1,800,86 per ounce tetapi naik 0,8% pada minggu ini. Sementara dalam perdagangan di bursa berjangka AS, harga emas naik 0,1% menjadi $1,801,60.

Meningkatnya kasus Corona varian Delta mengkhawatirkan dan dapat menjadi sumber gangguan pemulihan ekonomi global, pada satu sisi seharusnya ini menjadi sentiment positif untuk emas. Namun pelaku pasar melihat ketidak pastian konsumen masih membayangi permintaan emas saat ini.

Secara teknis, harga pada level $1.825 akan menjadi masalah yang sulit untuk dipecahkan, jika imbal hasil terus rebound dari posisi terendah yang kita lihat minggu ini, maka kita bisa melihat emas melayang menuju sekitar $1.790.

Patokan imbal hasil Treasury AS 10-tahun berdetak lebih tinggi dari level terendah lebih dari empat bulan di sesi sebelumnya tetapi turun pada minggu ini.

Hasil yang lebih tinggi diterjemahkan menjadi biaya peluang yang lebih tinggi untuk memegang emas batangan yang tidak menghasilkan.

Sementara itu, Mary Daly dari Federal Reserve AS mengatakan kepada Financial Times bahwa tingkat vaksinasi yang rendah di beberapa wilayah di dunia menimbulkan ancaman bagi Amerika Serikat dan pertumbuhan global, menambahkan bahwa bank sentral berkomitmen penuh untuk menghilangkan kekurangan pekerjaan.

Data pada hari Kamis menunjukkan peningkatan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran pekan lalu. Investor kemungkinan mengamati apakah emas dapat ditutup minggu ini di atas $ 1.800 … (Jika tidak) Investor kemungkinan akan menunda pembelian jangka pendek karena mereka mengharapkan harga yang lebih rendah ke depan.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas