Harga BBM Naik, Dorong Cepat Kenaikan Inflasi Jepang

Harga BBM Naik, Dorong Cepat Kenaikan Inflasi Jepang
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Harga konsumen inti Jepang naik 0,2% pada bulan Juni dari tahun sebelumnya untuk menandai laju tahunan tercepat dalam lebih dari setahun, sebagaimana data ekonomi yang dirilis pada hari Selasa (20/07/2021), tanda dampak inflasi komoditas global secara bertahap meluas.

Tetapi kenaikan tersebut, sebagian besar didorong oleh biaya energi yang lebih tinggi, jauh lebih kecil daripada ekonomi utama lainnya karena konsumsi yang lemah, memperkuat ekspektasi Bank of Japan akan dipaksa untuk mempertahankan stimulus besar-besaran untuk saat ini.

Kenaikan indeks harga konsumen inti (CPI), yang mencakup produk minyak tetapi tidak termasuk harga makanan segar yang bergejolak, sesuai dengan perkiraan pasar median untuk kenaikan 0,2% dan mengikuti kenaikan 0,1% pada bulan Mei.

Kenaikan, yang merupakan yang tercepat sejak Maret 2020, sebagian besar disebabkan oleh kenaikan 4,6% dalam biaya energi dengan harga bensin naik 17,9% sebagai tanda bahwa rumah tangga menghadapi biaya hidup yang lebih tinggi.

Ini adalah inflasi jenis dorongan biaya yang kemungkinan tidak akan berjalan, dengan barang-barang yang menopang harga sebagian besar terkait energi. Beberapa negara, termasuk Amerika Serikat dan Inggris, telah melihat inflasi naik lebih cepat dari yang diperkirakan karena permintaan pulih dari pandemi virus corona, memicu perdebatan tentang seberapa cepat mereka harus menghentikan stimulus ekonomi mereka.

Dengan inflasi jauh di bawah target 2%, BOJ kemungkinan akan tertinggal jauh di belakang rekan-rekannya dalam memanggil kembali dukungan moneter besar-besaran untuk mendukung pemulihan yang rapuh.

Sementara inflasi komoditas global telah mendorong harga grosir di Jepang, harga konsumen hampir tidak naik karena perusahaan tetap berhati-hati dalam membebankan biaya yang lebih tinggi kepada rumah tangga.

Dari data CPI untuk Juli yang jatuh tempo pada Agustus. Pada 20 Januari, pemerintah akan menggunakan tahun dasar baru yang akan mengarah pada penyesuaian pembobotan beberapa item penyusun indeks.

Perubahan yang mendorong CPI inti kembali ke wilayah negatif adalah perkiraan peningkatan bobot biaya ponsel, yang telah menurun baru-baru ini. Diyakini bahwa perubahan tahun dasar akan menekan CPI inti sekitar 0,2% poin.

Kebangkitan infeksi COVID-19 memaksa pemerintah untuk memberlakukan keadaan darurat baru di kota tuan rumah Olimpiade Tokyo dari Senin hingga 22 Agustus, menghancurkan harapan pembuat kebijakan untuk rebound yang solid dalam pertumbuhan ekonomi pada Juli-September.

Dalam proyeksi kuartalan baru yang dirilis pada hari Jumat, BOJ memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi untuk tahun fiskal yang berakhir pada Maret 2022 menjadi 3,8% dari 4,0% sebagian karena pembatasan baru. BOJ merevisi perkiraan CPI inti tahun ini menjadi 0,6% dari 0,1% sebagian besar mencerminkan dorongan dari harga energi yang lebih tinggi.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas