Harga Barang Makin Murah, Inflasi AS Mendekati Nol

Harga Barang Makin Murah, Inflasi AS Mendekati Nol
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Harga konsumen turun lagi karena pandemi menurunkan tingkat inflasi mendekati nol. Alhasil, indeks harga konsumen AS tergelincir untuk bulan ketiga berturut-turut.

Harga beberapa barang konsumen A.S. seperti bahan makanan telah melonjak di tingkat rumah tangga, tetapi inflasi secara luas turun lagi di bulan Mei karena penurunan permintaan dipicu oleh wabah corona. Indeks harga konsumen akhirnya tergelincir 0,1% bulan lalu setelah penurunan yang jauh lebih besar pada bulan April, pemerintah mengatakan Rabu. Itu adalah penurunan ketiga beruntun.

Secara keseluruhan inflasi telah melembut dalam beberapa bulan terakhir hampir sampai pada titik terhapus. Harga konsumen telah naik hanya 0,1% dalam 12 bulan terakhir, turun dari tingkat tahunan 2,4% baru-baru ini pada bulan Februari.

Ukuran inflasi lain yang menghapus volatilitas harga gas dan pangan, yang dikenal sebagai CPI inti, juga menurun untuk bulan ketiga berturut-turut, menandai pertama kalinya hal itu terjadi sejak pemerintah mulai menyusun angka pada tahun 1957.

Harga bensin turun 3,5% pada bulan Mei, melakukan banyak pekerjaan dalam mengurangi harga konsumen secara keseluruhan. Harga juga jatuh untuk pakaian, asuransi mobil, tiket pesawat, kamar hotel dan kendaraan bekas.

Namun, harga bahan makanan naik tajam lagi, mencerminkan kelangkaan beberapa barang dalam permintaan tinggi serta kekurangan yang disebabkan oleh wabah virus di pabrik pengepakan daging. Harga daging sapi khususnya melonjak, naik ke rekor 10,8% di bulan Mei.

Indeks makanan-di-rumah telah melonjak 4,8% dalam 12 bulan terakhir – tingkat tertinggi dalam lebih dari delapan tahun.

Biaya hunian termasuk harga sewa dan harga rumah juga naik 0,2% pada bulan Mei, tetapi harga sewa naik pada kecepatan yang lebih lambat daripada sebelum pandemi.

Harga juga meningkat untuk alkohol, perawatan medis, mobil dan truk baru.

Namun, sebagian besar konsumen membayar lebih rendah untuk mempertahankan standar hidup mereka. Sementara mereka membayar lebih banyak untuk makanan dan sewa, lockdown yang dipicu oleh pandemi telah menyebabkan mereka berhenti berbelanja untuk berbagai barang dan jasa lainnya secara bersamaan.

Konsumen harus mengatasi kenaikan harga yang tersebar untuk beberapa barang seperti pembersih, kertas toilet dan daging, tetapi biaya sebagian besar barang dan jasa telah turun. Perusahaan telah memotong harga untuk mencoba meningkatkan penjualan, terutama di industri seperti liburan, keramahtamahan dan perjalanan yang telah menderita kerugian besar pelanggan karena jarak sosial.

Inflasi sepertinya tidak akan menimbulkan masalah bagi ekonomi AS untuk beberapa waktu walaupun harga cenderung naik lagi ketika ekonomi pulih. Biaya gas, misalnya, telah pulih dan itu kemungkinan akan menyebabkan penurunan harga konsumen baru-baru ini berhenti pada bulan Juni.

Menyadari kenyataan inflasi yang rendah, Federal Reserve telah memangkas suku bunga kebijakan mendekati nol dan mengindikasikan mungkin beberapa tahun sebelum suku bunga naik.

Paska pengumuman ini, indek Dow Jones turun sedikit dan S&P 500 naik lebih tinggi pada awal perdagangan di hari Rabu .

Gulir ke Atas