Harapan Pemulihan Ekonomi AS Luruh, Dolar AS Melemah Lagi

Harapan Pemulihan Ekonomi AS Luruh, Dolar AS Melemah Lagi
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Jakarta – Dolar melemah mendekati level terendah dalam dua tahun pada hari Rabu di sesi Asia ketika Amerika Serikat berjuang untuk menahan epidemi virus korona, sehingga menghancurkan harapan untuk pemulihan ekonomi yang cepat dan membuat investor mempertanyakan kekuatan relatif ekonominya. Federal Reserve AS juga diperkirakan akan melakukan sikap dovish pada tinjauan kebijakan di kemudian hari dan dolar akan bertaruh bahwa itu bahkan bisa mengisyaratkan jalannya pelonggaran lebih lanjut.

Indek dolar AS bertahan di 93,713setelah menyentuh level terendah sejak Juni 2018 minggu ini. Euro mundur dari posisi tertinggi 22-bulan Senin di $ 1,17815 hingga diperdagangkan di $ 1,1723. Dolar berpindah tangan pada 105,04 yen, setelah mencapai level terendah 4 1/2 bulan di 104,955 pada sesi sebelumnya. Menurunnya Dolar AS berasal dari persepsi yang terkikis bahwa pertumbuhan ekonomi AS akan lebih kuat daripada negara-negara maju lainnya dan bahwa investor dapat mengandalkan pengembalian yang lebih tinggi dalam dolar.

Kepercayaan konsumen A.S. turun lebih dari yang diharapkan pada bulan Juli, kehilangan tenaga setelah pemulihan dua bulan, dalam tanda baru bahwa peningkatan infeksi COVID-19 mengurangi konsumsi. Empat negara bagian A.S. di selatan dan barat melaporkan catatan satu hari untuk kematian akibat virus korona pada hari Selasa dan kasus nasional tetap tinggi.

Mengingat kekhawatiran tentang gelombang kedua infeksi, pasar berpikir Federal Reserve kemungkinan akan mengambil sikap kebijakan dovish. Investor akan mengawasi indikasi bahwa bank sentral AS akan meningkatkan pembelian utangnya yang lebih lama, menerapkan imbal hasil atau menargetkan inflasi yang lebih tinggi daripada yang telah ditunjukkan sebelumnya ketika menyimpulkan pertemuan dua hari pada hari Rabu.

Goldman Sachs mengingatkan potensi pergeseran Fed “menuju bias inflasi” bersama dengan rekor tingkat utang tinggi oleh pemerintah Amerika Serikat meningkatkan kekhawatiran nyata di sekitar umur panjang dolar AS sebagai mata uang cadangan. Kekhawatiran semacam itu memacu aksi beli yang terburu-buru, yang terakhir berdiri di $ 1.963,5 per ounce, mendekati rekor tertinggi $ 1.980,5 per ounce pada hari Selasa.

Hal lain yang juga membebani dolar adalah ketidakpastian atas paket fiskal tambahan untuk mendukung perekonomian. Beberapa anggota Partai Republik di Senat AS menolak proposal bantuan koronavirus senilai $ 1 triliun dari partai mereka sendiri sementara Demokrat meminta dukungan yang jauh lebih besar termasuk perpanjangan penuh dari manfaat pengangguran koronavirus yang meningkat $ 600 per minggu.

Pound Inggris dibeli pada $ 1,2935, setelah mencapai harga tertinggi selama 4 1/2-bulan di $ 1,2952 pada hari Selasa. Dolar Australia diperdagangkan pada $ 0,7158, mendekati puncaknya 15 bulan dari $ 0,7184 menyentuh seminggu yang lalu, di depan data inflasi lokal.

Gulir ke Atas