Guncangan Wabah Merusak Pendapatan Perusahaan

Guncangan Wabah Merusak Pendapatan Perusahaan
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Kepala Ekonom Dana Moneter Internasional (IMF) Gita Gopinath mendesak pemerintah untuk beralih ke dukungan “seperti ekuitas” dari satu fokus pada pinjaman karena dampak pandemi coronavirus yang berkepanjangan merusak perusahaan. Gopinath mengatakan bahwa dalam skala besar guncangan itu berarti lebih banyak perusahaan akan bangkrut karena mereka menderita pendapatan yang lebih rendah selama berbulan-bulan.

Dukungan pemerintah dalam bentuk pinjaman akan membebani perusahaan-perusahaan semacam itu dengan utang besar, yang akan berfungsi seperti pajak yang menyulitkan mereka untuk keluar dari krisis, katanya. Karena ada masalah kepailitan yang lebih besar di sini, dukungan pemerintah harus bergeser lebih ke arah yang seperti ekuitas daripada yang seperti hutang. Jika tidak, Anda akan berakhir dengan banyak perusahaan yang keluar dari krisis ini dengan jumlah hutang yang terlalu banyak, ”katanya.

“Jika pinjaman mengambil bentuk yang lebih seperti ekuitas … maka itu kurang tanggung jawab pada perusahaan. Itu akan membuatnya lebih mudah bagi perusahaan untuk pulih dari krisis, ”kata Gopinath dalam webinar yang diselenggarakan bersama oleh IMF dan University of Tokyo pada hari Jumat (10/07/2020). Dia tidak merinci bagaimana dukungan pembiayaan akan bekerja. Selama krisis perbankan domestik di akhir 1990-an, Jepang menyuntikkan modal ke perusahaan melalui skema di mana badan-badan yang berafiliasi dengan negara membeli saham preferen yang dikeluarkan oleh perusahaan-perusahaan ini.

Gopinath mengatakan setiap pemulihan ekonomi global akan “sangat tidak merata dan sangat tidak pasti,” mendesak negara-negara untuk terus mengerahkan langkah-langkah stimulus fiskal dan moneter yang agresif untuk mendukung ekonomi mereka. Sementara inflasi harga makanan telah meningkat di beberapa negara, inflasi konsumen secara keseluruhan kemungkinan akan tetap rendah di sebagian besar dunia karena kehilangan pekerjaan akan membatasi upah, kata Gopinath.

“Kami memiliki lebih banyak kekhawatiran inflasi akan terlalu rendah, daripada inflasi terlalu tinggi,” katanya.

IMF memandang resesi saat ini sebagai yang terburuk sejak Depresi Hebat 1930-an. Dalam proyeksi terbaru yang dibuat pada bulan Juni, ia mengharapkan output global 2020 menyusut sebesar 4,9%, dibandingkan dengan kontraksi 3,0% yang diprediksi pada bulan April.

Gulir ke Atas