Gara-gara Corona, Sektor Swasta AS Ogah Rekrutmen

Harga Emas – Para pengusaha di sektor swasta AS menghapus lowongan pekerjaan pada bulan Maret karena perekonomian ditutup akibat wabah Corona, demikian menurut laporan baru yang dirilis Rabu (01/04/2020). Laporan yang menggunakan data Automatic Data Processing Inc (ADP). bekerja sama dengan Moody’s Analytics, menemukan bahwa 27.000 pekerjaan hilang dalam sebulan. Ini lebih kecil dari perkiraan para ekonom yang disurvei oleh Econoday yang memperkirakan penurunan 180.000.

Banyak pengusaha kecil, atau mereka yang memiliki 49 hingga 49 pekerja, kehilangan 90.000 pekerjaan pada bulan Maret. Sementara perusahaan menengah dengan jumlah karyawan sekitar 50-499 memperoleh 7.000 pekerjaan dan bisnis besar, artinya mereka yang memiliki 500 karyawan atau lebih, memperoleh 56.000 pekerjaan. Industri penghasil layanan kehilangan 18.000 pekerjaan pada bulan Maret, termasuk di sektor perdagangan. Industri penghasil barang mengurangi 9.000 pekerjaan, dipimpin oleh sektor konstruksi.

Secara garis besar, data pekerjaan ADP ini bisa menjadi panduan yang berguna untuk laporan gaji nonpertanian bulan Maret, dirilis oleh Biro Statistik Tenaga Kerja pada hari Jumat besok. Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch sedang mencari daftar gaji yang turun 25.000 dalam survei BLS.

Beberapa ekonom tidak mengharapkan laporan yang lemah karena mereka mengatakan survei ADP menghitung individu sebagai yang dipekerjakan selama mereka berada di payoll, bahkan jika jam mereka telah dikurangi menjadi nol. ADP tidak termasuk pekerjaan pemerintah.

Para ekonom juga memperkirakan tingkat pengangguran akan melonjak menjadi 3,7% di bulan Maret dari 3,5% di bulan sebelumnya dalam laporan Departemen Tenaga Kerja yang akan dirilis Jumat pukul 8:30 pagi waktu timur dan ini termasuk pekerja pemerintah dan sektor swasta.

“ Penting untuk dicatat bahwa Laporan Ketenagakerjaan Nasional ADP didasarkan pada jumlah total catatan penggajian untuk karyawan yang aktif dalam penggajian perusahaan hingga tanggal 12 bulan tersebut. Ini adalah periode waktu yang sama yang digunakan BLS untuk survei mereka, ”kata Ahu Yildirmaz, ketua dari ADP Research Institute. “Dengan demikian, APM Maret tidak sepenuhnya mencerminkan dampak COVID-19 terbaru pada situasi ketenagakerjaan, termasuk klaim pengangguran yang dilaporkan pada 26 Maret 2020.”

Paska pengumuman ini, indek saham berjangka menunjuk ke awal yang lebih rendah. Lebih-lebih setelah Presiden Donald Trump memperingatkan “sangat, sangat menyakitkan” dua minggu ke depan mengingat pandemi.