fbpx

Euro Stabil Ditengah Perdebatan Pemulihan Ekonomi

Euro Stabil Ditengah Perdebatan Pemulihan Ekonomi
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Berita EMAS – Euro stabil di sekitar level $ 1,09 pada hari Senin (25/05/2020) setelah sepekan perdebatan para pembuat kebijakan Eropa tentang garis besar dana pemulihan yang bertujuan membantu negara-negara anggota.

Austria, Belanda, Denmark dan Swedia menginginkan pinjaman dari dana terbatas waktu untuk negara-negara yang berjuang untuk pulih dari pandemi, daripada hibah yang diusulkan oleh Perancis dan Jerman minggu lalu untuk rencana pemulihan virus coronavirus Uni Eropa.

Usulan Jerman dan Prancis mengirim euro menguat di atas $ 1,10 minggu lalu sebelum proposal kontra yang sangat diharapkan oleh empat negara mendorongnya kembali di bawah $ 1,09.

Proposal saingan datang sebelum rencana Komisi Eropa sendiri untuk dana pemulihan pada hari Rabu dan proposal yang dipermudah dari rencana asli akan dianggap sebagai euro negatif.

Di sisi lain, “jika proposal utang Franco-Jerman (secara ajaib) lulus ujian selama minggu mendatang, kami menganggap itu akan menjadi peristiwa positif euro yang besar,” kata ahli strategi Nordea.

Pada hari Senin, mata uang tunggal ini stabil di sekitar $ 1,09 tetapi tetap sekitar 5% di bawah tertinggi 2020 di dekat 1,15 yang dicapai pada awal Maret.

Di tempat lain, dolar AS menghapus kenaikan sebelumnya dan beringsut lebih rendah pada hari itu meskipun kekhawatiran tentang meningkatnya kebuntuan antara Amerika Serikat dan Cina atas kebebasan sipil di Hong Kong membuat sentimen lemah.

Greenback, yang cenderung berperilaku seperti aset safe-haven pada saat gejolak pasar dan ketidakpastian politik, stabil di dekat tertinggi satu minggu di 99,74.

Dolar Australia, karena hubungan dagangnya yang kuat dengan China dan yuan lepas pantai, memimpin para pecundang terhadap dolar AS.

Turbulensi yang lebih besar untuk hubungan AS-Cina mendorong beberapa investor seperti UBS Wealth Management untuk memegang posisi “defensif” di Hong Kong.

“(Risiko) yang lebih besar bagi investor global adalah apa yang terjadi jika menjadi semakin terjerat dalam hubungan yang lebih luas,” kata Mark Haefele, kepala investasi UBS.

Usulan undang-undang keamanan nasional China untuk Hong Kong dapat menyebabkan sanksi A.S. dan mengancam status kota sebagai pusat keuangan, Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Robert O’Brien mengatakan pada hari Minggu.

Dengan pasar keuangan di Singapura, Inggris dan Amerika Serikat ditutup untuk hari libur umum pada hari Senin, perkembangan akhir pekan memukul keengganan risiko di pasar yang lebih luas di awal perdagangan.

Sterling juga berada di kaki belakang terhadap dolar dan euro karena tekanan politik tumbuh pada Perdana Menteri Inggris Boris Johnson untuk memecat penasihat senior Dominic Cummings.

Cummings, adalah arsitek kampanye 2016 untuk meninggalkan Uni Eropa dan secara luas dianggap sebagai ahli strategi paling berpengaruh Johnson, mendapat tekanan setelah laporan ia melakukan perjalanan ke Inggris utara dari London selama penutupan di seluruh negeri pada bulan Maret ketika istrinya sakit dengan gejala COVID-19. .

Gulir ke Atas