Emas Merosot Mengikuti Kekhawatiran Krisis Covid-19

Berita Emas Terbaru – Harga emas terpantau turun pada perdagangan di Asia hari Kamis (9/4) pagi meskipun ketidakpastian ekonomi yang disebabkan oleh virus Covid-19 terus berlanjut.

Logam mulia tidak bisa mempertahankan kenaikan stabil dari sesi sebelumnya karena emas berjangka turun 0,11% pada $1,82,45.

Untuk hari ketiga berturut-turut, harga logam kuning selaras dengan saham. Kedua harga biasanya bergerak ke arah yang berlawanan.

Saham Asia diperdagangkan juga beragam karena investor menunggu rilis data pengangguran AS di kemudian hari.

Harga emas naik pada hari sebelumnya sebagai antisipasi rilis risalah Federal Reserve AS dari pertemuan yang tidak dijadwalkan pada 15 Maret semalam. Risalah menunjukkan bahwa para pejabat menyadari dampak potensial COVID-19 ketika mereka memilih untuk memotong suku bunga acuan menjadi hampir nol dan memulai kembali program pembelian obligasi.

Beberapa investor mencetak nada positif untuk emas karena pandemi diperkirakan akan memuncak di AS dan Inggris minggu depan.

AS dan Eropa diprediksi pada minggu depan akan menjadi yang terburuk, mengenai infeksi kasus baru bahwa kurva akan memuncak untuk mereka.

Secara teknis, emas memiliki keunggulan teknis jangka pendek yang solid, secara keseluruhan di tengah tren kenaikan harga yang sangat menunjukkan jalur resistensi setidaknya untuk harga akan tetap lebih tinggi setidaknya untuk dalam waktu dekat dan mungkin lebih lama.