Ekonomi AS Mulai Pulih Terlihat Dari Naiknya Penjualan Ritel Bulan Mei

JavaFX Logo
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Penjualan ritel AS meningkat paling banyak dalam catatan pada bulan Mei setelah dua bulan berturut-turut mengalami penurunan tajam Ketika bisnis kembali dibuka, hal ini membuka harapan bahwa resesi yang dipicu pandemic virus sudah berakhir atau hampir berakhir.

Laporan dari Departemen Perdagangan hari Selasa mengikuti berita awal bulan ini bahwa ekonomi AS telah menciptakan 2,5 juta pekerjaan baru di bulan Mei. PHK karyawan mulai berkurang dan aktivitas manufaktur membaik, meskipun tetap ada pada tingkat yang sangat rendah.

Lonjakan penjualan ritel bulan lalu pulih 63% dari penurunan Maret dan April. Tetapi untuk menuju pemulihan bisa lama dan sulit karena beberapa bagian negara ini mengalami kebangkitan infeksi COVID-19. Selain itu, peningkatan pemeriksaan pengangguran pemerintah federal akan habis pada bulan Juli.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan kepada anggota parlemen AS pada hari Selasa bahwa “sampai publik yakin bahwa penyakit ini terkandung, pemulihan penuh tidak mungkin terjadi.”

Penjualan ritel melonjak 17,7% bulan lalu, kenaikan terbesar sejak pemerintah mulai melacak seri pada tahun 1992. Penjualan turun rekor 14,7% pada bulan April. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penjualan ritel akan naik 8% pada bulan Mei.

Laporan penjualan ritel memberikan sentimen positif untuk dolar AS.

Gulir ke Atas