Dow Jones Turun 450 Poin, Penurunan Terbanyak Sejak 1 Mei

Harga Emas – Bursa saham AS berakhir melemah tajam pada hari Selasa, menghapus kenaikan hari sebelumnya, karena investor memantau upaya tentatif untuk membuka kembali ekonomi dan membebani ketegangan antara Washington dan Beijing.

Indek Dow Jones turun 457,21 poin, atau 1,89%, ditutup pada 23764,78, menandai penurunan persentase satu hari terbesar sejak 1 Mei.

Indeks S&P 500 SPX, -2,05% kehilangan 60,20 poin, atau 2,05%, berakhir pada 2870,12, sedangkan indeks Nasdaq turun 189,79 poin, atau 2,06%, berakhir pada 9002,55, mengakhiri enam hari kenaikan beruntunnya.

Cluster baru kasus COVID-19 telah muncul di negara-negara yang mulai mencabut pembatasan pada aktivitas bisnis yang diberlakukan untuk menahan penyebaran penyakit, seorang analis pembangunan mengatakan mungkin memberi investor jeda ketika negara-negara AS mulai melonggarkan kuncian dalam upaya untuk membuka kembali ekonomi.

Di Wuhan, kota Cina tempat virus korona pertama kali muncul akhir tahun lalu, enam orang dites positif pada akhir pekan, mengakhiri bentangan lebih dari sebulan yang melihat provinsi Hubei melaporkan nol infeksi, The Wall Street Journal melaporkan.

Anthony Fauci, dokter penyakit menular terkemuka pemerintah AS, memperingatkan bahwa negara itu menghadapi “penderitaan dan kematian yang tidak perlu” jika negara itu membuka kembali terlalu dini selama pandemi coronavirus, ketika para pejabat kesehatan terkemuka menekankan dalam kesaksian Senat pada hari Selasa mengenai perlunya bergerak dengan hati-hati dan perluas pengujian.

“Pasar sedang didorong sehari-hari oleh berita pelonggaran pembatasan ekonomi dan seperti apa itu,” kata Mark Saylor, dari Aset Penn Mutual . “Anda memiliki beberapa data positif dari wilayah New York, tetapi Anda melihat lonjakan dan insiden di daerah yang mungkin dibuka terlalu dini.”

Kekhawatiran tentang ketegangan geopolitik yang diakibatkan oleh pandemi ini mungkin telah berkontribusi pada penurunan pasar saham pada sore hari, setelah Bloomberg News melaporkan para senator Republik bergerak ke arah pemungutan suara untuk memberikan sanksi kepada pejabat Cina atas penganiayaan Beijing atas minoritas Uighur di Xinjiang, Cina. Ini datang pada tumit laporan bahwa pemerintahan Trump memerintahkan Federal Retirement Thrift Board untuk menghentikan investasinya di saham Cina.

“Kami berharap Cina akan kembali menjadi berita utama karena berbagai alasan, yang menguntungkan politik bagi Trump untuk mengambil garis keras melawan China,” kata Katie Nixon, dari Northern Trust Wealth Management.

Penguncian bisnis dan perjalanan untuk memerangi pandemi coronavirus dapat menyebabkan maskapai besar AS “kemungkinan besar” bangkrut, Boeing Co. BA, -2.86% Ketua Eksekutif David Calhoun mengatakan selama wawancara yang disiarkan di acara “Today” NBC hari Selasa. Calhoun tidak mengidentifikasi maskapai mana pun, dan Bloomberg News mengutip juru bicara Boeing yang mengatakan CEO tersebut tidak merujuk pada maskapai mana pun pada khususnya. Calhoun mengatakan perusahaan penerbangan tidak akan kembali ke bisnis yang rata 25% pada musim gugur, dan “mungkin pada akhir tahun kami mendekati 50 [persen].”

Untuk memberikan dukungan bagi bisnis selama krisis coronavirus, Federal Reserve Bank di New York mulai membeli dana obligasi korporasi, yang diperdagangkan di bursa Selasa, menandai ekspansi bersejarah dari upaya bank sentral untuk mendukung ekonomi dan sistem keuangan selama masa keuangan paling signifikan. Krisis dalam hampir seabad dipicu oleh pandemi COVID-19.

Bahkan sebelum The Fed mulai mengerahkan dana, perusahaan-perusahaan kelas investasi AS meminjam pada klip rekor untuk memulai tahun ini, dengan analis Goldman Sachs sekarang memperkirakan penerbitan untuk tahun 2020 untuk mencapai tertinggi sepanjang masa sebesar $ 1,5 triliun.

Dalam data ekonomi AS, harga konsumen AS, tidak termasuk makanan dan energi, juga turun 0,4% di bulan April dari bulan Maret, menandai penurunan bulanan terbesar sejak 1957 ketika pemerintah membuat langkah itu. Ekonom mengharapkan hanya penurunan 0,2%, menurut jajak pendapat MarketWatch.

Gubernur Bank Sentral AS wilayah Minneapolis Neel Kashkari memperingatkan dalam pembicaraan Selasa pagi bahwa ekonomi AS tidak akan pulih dengan cepat, sementara mendesak pemerintah AS untuk mengambil keuntungan dari suku bunga rendah untuk dihabiskan dalam mendukung ekonomi. Tetapi Gubernur Bank Sentral AS wilayah Richmond, Thomas Barkin mengatakan ekonomi telah turun dan siap untuk rebound.

Deputi Gubernur Bank Sentral AS Randal Quarles pada hari Senin mengatakan kepada Komite Perbankan Senat bahwa bank sentral akan menggunakan kekuatan apa pun yang diperlukan untuk mendukung sistem perbankan A.S. Sementara Gubernur Fed wilayah Cleveland Loretta Mester dijadwalkan untuk berbicara di sebuah acara di Chicago hari ini.