Dolar Melemah, Emas Kembali Mendapatkan Daya Tariknya

Ditengah Kekhawatiran Lonjakan Corona Di Eropa, Emas Pilih Turun
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Harga emas menunjukkan ketahanannya diatas harga psikologis $1.800 dan mendapatkan kembali daya tariknya sejak akhir pekan setelah Dolar AS melemah. Di tengah kekhawatiran tentang dampak ekonomi dari penyebaran varian Delta yang sangat menular dari COVID-19, kenaikan harga emas dibayangi dengan risk appetite yang terjadi di pasar ekuitas AS dan sedikit pemantulan dalam imbal hasil obligasi Treasury AS sehingga membatasi kenaikan lebih lanjut.

Terlepas dari ini, indikasi bahwa Fed bergerak menuju pengurangan pembelian asetnya lebih cepat dari yang diantisipasi juga bertindak sebagai angin sakal untuk emas yang tidak memberikan imbal hasil dan membatasi sisi atas. Sebagaimana diisyaratkan pada risalah pertemuan FOMC Juni yang dirilis Rabu lalu mengungkapkan bahwa pembuat kebijakan mengharapkan kondisi untuk mengurangi laju pembelian aset dapat dipenuhi lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya.

Pejabat Fed juga setuju bahwa mereka harus siap untuk bertindak jika inflasi atau risiko lain terwujud, menunjukkan bahwa diskusi pengurangan QE dapat dimulai dalam beberapa bulan mendatang. Oleh karena itu, fokus pasar akan tetap pada angka inflasi konsumen AS terbaru yang akan dirilis pada hari Selasa. Ini, bersama dengan kesaksian kongres semi-tahunan Ketua Fed Jerome Powell pada hari Rabu dan Kamis, akan memainkan peran kunci dalam menentukan langkah selanjutnya dari langkah terarah untuk emas.

Emas Kembali Mendapatkan Daya Tariknya

Sementara itu, suasana yang secara umum positif di sekitar pasar ekuitas Asia mendorong beberapa aksi jual baru pada hari pertama minggu perdagangan baru. Logam mulia sekarang telah menghapus sebagian besar kenaikannya yang diposting pada hari Jumat, meskipun penurunan tampaknya terbatas di tengah tidak adanya rilis ekonomi penggerak pasar yang relevan dari AS. Menjelang risiko data/peristiwa utama minggu ini, sentimen risiko pasar yang lebih luas dan dinamika harga USD akan terus mempengaruhi komoditas. Pedagang selanjutnya mungkin mengambil isyarat dari imbal hasil obligasi AS untuk meraih beberapa peluang jangka pendek.

Dari perspektif teknis, aksi harga terikat kisaran baru-baru ini selama beberapa sesi perdagangan terakhir menunjukkan keragu-raguan di antara para pedagang. Ini, pada gilirannya, membuatnya bijaksana untuk menunggu pergerakan berkelanjutan di kedua arah sebelum memasang taruhan agresif.

Sementara itu, penurunan di bawah level $1.800 mungkin terus menemukan beberapa support di dekat support horizontal $1.795-93, yang akan bertindak sebagai titik penting utama bagi pedagang intraday. Penembusan yang meyakinkan di bawah ini mungkin mendorong beberapa aksi jual teknis dan mempercepat penurunan lebih lanjut menuju zona support $1.780-78.

Beberapa tindak lanjut penjualan di bawah level $1.775 akan meniadakan bias positif jangka pendek dan membuat komoditas menjadi rentan. Support relevan berikutnya dipatok di dekat wilayah $1.762-60, di bawahnya Emas dapat meluncur kembali untuk menguji ulang swing low bulanan Juni, di sekitar area $1.750.

Di sisi lain, wilayah $1,815-18 sekarang tampaknya telah muncul sebagai resistensi langsung. Ini diikuti oleh SMA 200-hari yang sangat penting, di sekitar zona $1,828-29. Kekuatan berkelanjutan di luar akan dilihat sebagai pemicu baru bagi pedagang bullish dan mengatur panggung untuk perpanjangan momentum positif baru-baru ini yang disaksikan selama tiga minggu terakhir atau lebih. Komoditas kemudian mungkin bertujuan untuk melampaui penghalang menengah di sekitar wilayah $1,852-55 dan menguji rintangan utama berikutnya di dekat level $1,870.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas