Dolar Masih Menurun, Investor Tunggu Langkah FED

Dolar Masih Menurun, Investor Tunggu Langkah FED
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Jakarta – Dolar mempertahankan kerugian pada hari Selasa (09/06/2020) karena melonjaknya mata uang komoditas berhenti sejenak dan kenaikan yen menunjuk pada kekhawatiran investor atas langkah selanjutnya Federal Reserve A.S. Yen memperpanjang kenaikan besar semalam ke 108,03 per dolar tertinggi per minggu karena investor mempertimbangkan kemungkinan peningkatan pembelian obligasi – atau bahkan hanya pandangan yang sangat dovish – dari The Fed yang bertemu pada hari Selasa dan Rabu.

Pada saat yang sama dolar Australia dan Selandia Baru dengan cepat mundur dari puncaknya di awal perdagangan. Kiwi mencapai tertinggi empat setengah bulan dari $ 0,6576 pada pagi pertama sejak Selandia Baru mengakhiri semua pembatasan sosial – kecuali perbatasannya yang tertutup – setelah menyatakan negara bebas dari infeksi pada hari Senin.

Aussie sempat menyentuh posisi tertinggi 10-bulan $ 0,7040 dan Poundsterling membuat tertinggi tiga bulan $ 1,2755, meskipun ketiganya mundur ke stabil pada pertengahan pagi.

Pekan lalu data pekerjaan AS untuk Mei membuat pasar benar-benar lengah dengan peningkatan lapangan kerja yang tidak terduga dan selama akhir pekan angka ekspor China untuk bulan lalu lebih kuat dari perkiraan.

Ekonomi hancur, tetapi tidak hancur seburuk yang diharapkan dan itulah kunci dari seluruh reli ini. Data frekuensi tinggi terbaru menunjukkan kepada Anda bahwa pemulihan mungkin terlihat lebih seperti V. Ini adalah bantuan, lega bahwa itu tidak seburuk yang ditakuti.

Di Selandia Baru, survei ANZ tentang pergerakan lalu lintas – yang dilihat sebagai indikator maju pertumbuhan ekonomi – mengalami peningkatan tajam dalam lalu lintas kendaraan berat bulan lalu.

Virus ini juga tampaknya mundur di Australia di mana pembukaan kembali sedang berlangsung, mendorong RBC Capital Markets untuk membuat perbaikan moderat dalam perkiraan PDB 2020 pada Senin, mengangkatnya menjadi lebih baik dari -4% dari -4,5%. “Jika kita terus tren yang lebih rendah … ini akan pergi jauh dalam menyelaraskan penilaian risiko konsumen tentang virus,” kata Kepala Ekonom AS A. RBC Capital Markets, Tom Porcelli.

Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Senin memperingatkan bahwa pandemi COVID-19 “masih jauh dari selesai,” sebagaimana rekor jumlah infeksi harian baru yang dilaporkan. Tetapi investor mendapat kenyamanan dari kasus-kasus yang cenderung lebih rendah di Amerika Serikat dan jatuh ke posisi terendah baru di New York, bahkan ketika pengujian telah meningkat.

Langkah lain diadakan di cek karena pasar menunggu hasil pertemuan Fed. Euro terakhir duduk di $ 1,1304 dan pound di $ 1,2736. Fed tidak diharapkan untuk mengubah pengaturan suku bunga dan, sejak angka pekerjaan minggu lalu, harga berjangka menunjukkan investor telah meninggalkan ekspektasi harga turun di bawah nol tahun depan.

Gulir ke Atas