Dolar AS Stabil di

Berita EMAS – Dolar AS stabil, menyelesaikan satu minggu perdagangan lalu dengan nada positif karena para investor menyisir laporan penjualan ritel yang lebih buruk dari perkiraan untuk bulan April.

Daya tahan Dolar AS lebih lanjut
diuji pada data industri dan manufaktur yang suram, memberikan keyakinan pada
penilaian suram Federal Reserve bahwa jalan ekonomi AS menuju pemulihan akan
lama dan lambat. Jadi, mengapa mata uang AS tidak jatuh pada hari Jumat?

Menurut Biro Sensus AS, penjualan
ritel April anjlok 16,4%, lebih tinggi dari perkiraan pasar penurunan 12%.
Tingkat tahunan turun 21,6%. Ini adalah penurunan paling tajam di sektor ritel
karena bisnis menutup pintu mereka dan konsumen terpaksa tinggal di rumah.

Seluruh industri melaporkan
kontraksi: pakaian (-78,8%), elektronik dan peralatan (-60,06%), furnitur
(-58,7%), layanan makanan (-29,5%), pompa bensin (-28,8%), toko makanan dan
minuman (-13,3%).

Tetapi ada komponen laporan
tersebut yang mengejutkan: ritel non-toko (non-store retail). Bulan lalu,
industri e-commerce membukukan kenaikan 8,6% karena banyak pengecer mencatat
penjualan online yang membengkak, termasuk Amazon, Best Buy, Overstock.com,
Shopify, Target, dan Wayfair.

Sementara itu data produksi
industri merosot 11,2% pada bulan April, sedikit lebih baik dari proyeksi
11,5%, penurunan terbesar indeks berusia seabad itu karena aktivitas pabrik
baik ditutup atau ditangguhkan.

Output manufaktur juga
tergelincir 13,7%, penurunan satu bulan tertajam dalam catatan, dipimpin oleh
penurunan 70% pada kendaraan bermotor dan suku cadang. Perkiraan median
sebelumnya melihat penurunan sebesar 13%.

Sedangkan data pemanfaatan
kapasitas turun dari 73,2% menjadi 64,9% dan data persediaan bisnis naik dari
-0,5% menjadi -0,2%. New York Empire State Manufacturing Index rebound bulan
ini setelah mencapai level terendah sepanjang masa. Pada bulan Mei, indeks ini
naik ke -48,5, naik dari -78,2 di bulan April.

Tingkat pekerjaan dan rata-rata
minggu kerja terus turun, tetapi perusahaan-perusahaan AS semakin optimistis
bahwa kondisi pasar dapat membaik pada musim gugur.

Di bidang ketenagakerjaan, jumlah
lowongan kerja turun 813.000 menjadi 6,191 juta di bulan Maret, yang merupakan
level terendah sejak Mei 2017. Sebagian besar pakar mengantisipasi penurunan
yang lebih besar di bulan April.

Pada hari Kamis, klaim
pengangguran awal tercatat pada titik terendah dua bulan di 2,981 juta,
menunjukkan bahwa tren kehilangan pekerjaan telah memuncak.