Dolar AS Naik Ke Level Tertinggi 2 Minggu Ini

0
Dolar AS Naik Ke Level Tertinggi 2 Minggu Ini

Dolar naik ke level tertinggi dalam dua minggu pada perdagangan di hari Senin (24/01/2022) terhadap sekeranjang mata uang. Kenaikan didorong oleh meningkatnya risiko geopolitik atas Ukraina dan kemungkinan sikap hawkish dari Federal Reserve pada pertemuan di minggu ini.

Sebagian besar pelaku pasar mengabaikan pengerahan pasukan Rusia di perbatasan Ukraina, tetapi ketegangan meningkat akhir-akhir ini. NATO mengatakan pihaknya menempatkan pasukan dalam keadaan siaga dan memperkuat Eropa timur dengan lebih banyak kapal dan jet tempur, yang dikecam Rusia sebagai peningkatan ketegangan. AS sedang mempertimbangkan untuk mentransfer beberapa pasukan yang ditempatkan di Eropa barat ke Eropa timur dalam beberapa minggu mendatang, seorang diplomat NATO mengatakan kepada Reuters, dan Presiden AS Joe Biden memerintahkan keluarga diplomat untuk meninggalkan Kyiv.

Mengingat banyak investor telah kehilangan uang di pasar saham, bersumber dari dua sentiment yakni isu Federal Reserve dan Rusia. Sebagian pelaku pasar merasa skeptis bahwa semua ini didorong oleh Rusia, merujuk pada aksi jual di pasar ekuitas. Namun itu tidak berarti ketika ada tembakan pertama dilepaskan, tidak akan ada reaksi pasar yang dramatis.

Pasar nampak lebih menghargai risiko yang bisa muncul ke dalam euro, dimana meningkatnya ketegangan antara Rusia atas Ukraina dengan Barat dapat mendorong Moskow untuk mengekang pasokan energi ke Eropa. Tak heran bila Euro turun 0,14% menjadi $ 1,1324 pada perdagangan EUR/USD. Euro juga melemah terhadap safe-haven franc Swiss, jatuh ke 1,0298 pada satu titik, terendah sejak Mei 2015 . Namun mata uang tunggal tersebut kemudian diperdagangkan naik sekitar 0,04%. Mata uang safe-haven lainnya, yen, sebelumnya sedikit menguat terhadap dolar, tetapi kemudian melemah 0,01% versus greenback di 113,69 per dolar.

Indeks dolar AS sendiri naik 0,25%, atau telah naik sekitar 1,5% sejak 14 Januari. Selama periode ini, beberapa bank telah menaikkan perkiraan untuk kecepatan dan ukuran pengetatan kebijakan Fed, gambaran yang harus lebih jelas pada akhir pertemuan dua hari pada hari Rabu.

The Fed diperkirakan akan memberi sinyal dimulainya kenaikan suku bunga pada bulan Maret, sementara berpotensi menunjukkan seberapa cepat ia akan menyusutkan kepemilikan Treasuries dan utang hipotek yang telah membengkak neraca melewati $8 triliun. Sebagian besar memperkirakan kenaikan pertama menjadi 0,25% pada bulan Maret dan tiga lagi menjadi 1,0% pada akhir tahun. .

Data menunjukkan pada hari Jumat spekulan memotong posisi beli bersih pada dolar ke level terendah sejak September dan sebagai gantinya menambahkan posisi bersih $2,6 miliar dari posisi euro.

Mengesampingkan ketegangan Ukraina, pemulihan dolar bisa terhenti jika Fed mengisyaratkan preferensi untuk pengurangan neraca sebagai sarana untuk memperketat kebijakan. Jika pasar melihat Fed bersedia membiarkan pengurangan neraca melakukan angkat berat, itu mungkin memaksa penurunan perkiraan untuk jumlah kenaikan suku bunga. Dolar akan menemukan lebih banyak dukungan dari ekspektasi kenaikan suku bunga aktual daripada ekspektasi menguras likuiditas dari pasar.

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here