Dolar AS Merosot, Terendah Dalam Dua Tahun Ini

Dolar AS Merosot, Terendah Dalam Dua Tahun Ini
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Jakarta – Dolar Amerika Serikat (AS) merosot ke level terendah dalam hampir dua tahun pada hari Kamis (23/07/2020), karena para investor terus menjual greenback saat memperkirakan lonjakan kasus infeksi virus corona akan menyulitkan ekonomi AS untuk mengungguli rekan-rekannya.

Sebaliknya, euro naik ke level tertinggi sejak awal Oktober 2018 setelah menembus level $1,16 yang secara teknis sebuah area penting, pada hari Rabu dan naik untuk hari kelima berturut-turut terhadap dolar AS, masih didorong oleh dana pemulihan Eropa yang disetujui di awal pekan ini.

Risiko terbesar bagi rally euro untuk berhenti, dan dolar mulai mendapatkan kembali kakinya, adalah ekuitas. Jika rally ekuitas benar-benar mulai goyah pergerakan turun yang besar maka kekuatan dolar AS berpotensi kembali dengan sangat cepat.

Dari front data, kenaikan klaim pengangguran AS pekan lalu, untuk pertama kalinya dalam empat bulan, juga menambah tekanan pada mata uang AS, karena peningkatan yang terus-menerus dalam kasus COVID-19 telah melambatkan laju pemulihan di pasar tenaga kerja dan mengurangi permintaan konsumen.

Kasus virus corona di AS mencapai 4 juta pada hari Kamis, dengan lebih dari 2.600 kasus baru setiap jam, tingkat tertinggi di dunia, menurut penghitungan Reuters.

Indeks dolar AS turun sekitar 0,3% pada 94,725, setelah mencapai level terendah sejak akhir September 2018. Indeks ini kehilangan hampir 8% sejak 20 Maret, ketika krisis pendanaan dolar global meraih lonjakan permintaan. Indeks ini turun 1,3% pada minggu ini dan pada kecepatan untuk penurunan mingguan kelima secara beruntun.

Dolar AS sempat menguat setelah Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan pemerintah AS akan melindungi stabilitas mata uangnya. Pejabat Gedung Putih dan para pemimpin Republik Senat AS juga terus bekerja menuju proposal untuk putaran baru bantuan untuk menopang perekonomian.

Gulir ke Atas