Dolar AS Menguat Kembali, Harga Emas Beresiko Turun

Emas Berpeluang Koreksi, Catat Kinerja Naik Sepekan Ini
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Setelah menghadapi penolakan di atas harga $1830 untuk hari ketiga berturut-turut, emas kini berada di bawah tekanan jual yang berat pada perdagangan di hari Selasa (07/08/2021) dan turun ke level $1792, mencatat posisi terendah baru mingguan.

Koreksi emas dari posisi tertinggi dua bulan ini di $1834, karena rebound dolar AS tetap menjadi tema utama yang mendasarinya. Investor memudarkan efek dari kejutan NFP dan kemungkinan penundaan rencana pengurangan Fed, karena kekhawatiran pertumbuhan ekonomi muncul kembali di tengah lonjakan kasus delta covid di AS.

Suasana risk-off meresap dengan kembalinya para pedagang AS, memperkuat permintaan safe-haven untuk dolar dengan mengorbankan emas. Investor juga tetap berhati-hati menjelang keputusan kebijakan ECB pada hari Kamis sementara tindakan keras peraturan China yang melampaui sektor teknologi juga membebani suasana pasar.

Pada perdaganga di hari Rabu (08/09/2021), harga emas menjilat lukanya setelah aksi jual sebelumnya, karena dolar AS mempertahankan kenaikannya baru-baru ini di tengah suasana suram dan imbal hasil yang lebih lemah. Meningkatnya kekhawatiran Delta covid di AS dikombinasikan dengan ekspektasi pengurangan ECB menjaga permintaan safe-haven untuk greenback didukung sambil membatasi pemantulan emas.

Presiden AS Joe Biden pada hari Kamis akan mempresentasikan strategi enam cabang yang bertujuan memerangi penyebaran varian Delta yang sangat menular dan meningkatkan vaksinasi covid. Selanjutnya, ketidakpastian atas paket stimulus infrastruktur AS juga kemungkinan dapat membebani harga emas. Menurut CNN News, “DPR dapat menghadapi tekanan yang meningkat untuk memilih menentang paket infrastruktur bipartisan ketika mereka kembali ke Washington akhir bulan ini.”

Ke depan, dengan tidak adanya berita ekonomi AS tingkat pertama, kekhawatiran covid dapat terus mempengaruhi sentimen pasar yang lebih luas, berdampak pada dolar dan harga emas. Meskipun, data pembukaan pekerjaan JOLT AS dapat menawarkan beberapa insentif perdagangan.

Secara teknis, seperti yang diamati pada grafik empat jam, harga emas telah membentuk pola bear flag, mengingat konsolidasi baru-baru ini yang mengikuti penurunan hari Selasa. Penembusan berkelanjutan di bawah pertemuan 200-Simple Moving Average (SMA) dan support garis tren naik di $1795 dapat mengkonfirmasi pola kelanjutan bearish, menyerukan penurunan lebih lanjut menuju $1760.

Menjelang itu, posisi terendah pertengahan Agustus di sekitar $1775 dapat menguji komitmen bullish. Relative Strength Index (RSI) kembali menuju wilayah oversold, saat ini di 32,30, menunjukkan bahwa ada lebih banyak ruang untuk turun untuk harga emas. Atau, resistensi kuat di $1802 kemungkinan akan menahan kenaikan emas, karena level tersebut adalah perpotongan SMA 100 horizontal dan resistensi garis tren naik.

Penutupan kandil empat jam di atas yang terakhir dapat memperkuat momentum pemulihan, membuka pintu untuk pengujian penghalang sisi atas yang relevan berikutnya di $1814, SMA 50.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas