Dolar AS Mendekam Di Kisaran Terendah Dalam Sepekan

Dolar AS Mendekam Di Kisaran Terendah Dalam Sepekan
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Dolar  AS, sebagai mata uang safe-haven terpaksa mendekam di dekat level terendah dalam satu minggu pada perdagangan di hari Jumat (11/03/2021) karena pasar obligasi yang menenangkan mengangkat sentimen investor dan minat terhadap mata uang Asia. Sementara Dolar Australia dan Selandia Baru yang terkait komoditas diperdagangkan mendekati tertinggi satu minggu yang dicapai semalam karena kekhawatiran inflasi surut, mengirim saham Wall Street ke rekor tertinggi.

Indeks dolar berkubang di utara dari level 91,364 yang disentuh semalam untuk pertama kalinya sejak 4 Februari. Indeks telah turun sekitar 0,6% minggu ini, setelah mundur dari level tertinggi lebih dari tiga bulan di 92,506 yang dicapai pada hari Selasa. Indeks tersebut tetap 1,6% lebih tinggi tahun ini karena mengikuti benchmark imbal hasil Treasury 10-tahun dari di bawah 1% hingga setinggi 1,625% pada akhir pekan lalu, sebelum mundur ke sekitar 1,5% saat ini.

Data indeks harga konsumen yang jinak minggu ini membantu meredakan kekhawatiran bahwa peningkatan stimulus fiskal dan kebijakan moneter yang sangat longgar dapat menyebabkan pemulihan AS menjadi terlalu panas. Sementara Data ketenagakerjaan mingguan semalam, sementara itu, menambah sinyal positif dari pasar pekerjaan, karena Presiden Joe Biden menandatangani tagihan bantuan pandemi senilai $ 1,9 triliun menjadi undang-undang.

Sentimen risiko kembali naik, dimana tingkat bebas risiko 1,5% daripada 1% jelas tidak lagi menjadi masalah bagi aset berisiko,meskipun untuk dolar masih terlihat agak prematur untuk menyebut dimulainya kembali tren turun 2020 dengan tingkat keyakinan apa pun.

Aussie diperdagangkan pada $ 0,77865, di puncak tertinggi satu minggu $ 0,7793 yang dicapai Kamis. Kiwi Selandia Baru berpindah tangan pada $ 0,7223, mendekati tertinggi satu minggu di $ 0,7240 dari semalam. Euro juga diperdagangkan mendekati level tertinggi satu minggu di $ 1,1990. Dolar terkonsolidasi pada sekitar 108,60 yen, mata uang safe-haven lainnya, setelah mundur dari level tertinggi sembilan bulan di 109,235 yang dicapai pada hari Selasa.

 

Sumber: news.esandar.co.id

Artikel Forex Lainnya

Gulir ke Atas