Dolar AS Melemah Oleh Penguatan Euro

Dolar AS Melemah Oleh Penguatan Euro
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Jakarta – Dolar AS secara luas lebih rendah pada hari Jumat karena euro naik ke hanya di bawah tertinggi empat bulan, dimana negosiasi yang sedang berlangsung antara para pemimpin Uni Eropa pada dana pemulihan yang dapat mengangkat blok dari resesi saat ini.

Pandangan para pemimpin UE tentang rencana stimulus massal tetap “berbeda secara diametris”, Perdana Menteri Ceko Andrej Babis mengatakan pada hari Jumat. Ke-27 kepala UE sedang berjuang untuk mencapai konsensus pada anggaran 2021-27, yang diusulkan di atas 1 triliun euro, dan dana pemulihan baru terkait senilai 750 miliar euro, yang dimaksudkan untuk membantu membangun kembali ekonomi selatan yang paling terkena dampak pandemi.

Euro naik 0,49% pada $ 1,144, sedikit di atas hari Rabu di $ 1,145, tertinggi sejak bencana keuangan akibat wabah corona pada bulan Maret.

Hasil positif di akhir KTT Uni Eropa Sabtu berpotensi menjadi tiket euro ke tertinggi baru untuk tahun ini. Jika ada kemajuan, euro bisa menembus level signifikan $ 1,15 secara teknis, yang belum tersentuh sejak Februari 2019. Sebaliknya, hasil mengecewakan yang hanya menendang fiskal dapat di jalan akan mengambil risiko kenaikan euro baru-baru ini.

Implikasi untuk euro jika Uni Eropa melanjutkan rencananya akan tahan lama. Kesepakatan akan membuat euro lebih menarik sebagai mata uang cadangan” dengan “membangun kapasitas fiskal pusat yang dapat menanggapi guncangan yang merugikan, yang akan membuat serikat moneter lebih stabil.

Indeks dolar, yang sangat membebani euro, turun 0,36% pada 95,930. Dolar juga melemah terhadap yen JPY, karena langkah risk-on mengurangi selera untuk aset safe-haven dan memperkuat ekuitas A.S.

Penurunan greenback terhadap saingan safe-havens mungkin menyarankan daya tariknya, bahkan di saat krisis, telah memudar mengingat kebangkitan infeksi virus corona di Amerika Serikat.

Kebangkitan yang mengikis sentimen konsumen pada pertengahan Juli, indeks sentimen konsumen Universitas Michigan menunjukkan pada hari Jumat, mengancam perumahan yang baru lahir dan pemulihan ekonomi. Beberapa area dalam hot spot virus di kawasan Selatan dan Barat yang padat telah menutup bisnis lagi atau menghentikan pembukaan kembali.

Gulir ke Atas