Dolar AS Jatuh, Pasar Tidak Puas Dengan Putusan FED

0
Dolar AS Jatuh, Pasar Tidak Puas Dengan Putusan FED

Dolar AS jatuh ke level terendah dalam satu minggu terhadap sekeranjang mata uang pada perdagangan di hari Rabu setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengecilkan prospek kenaikan suku bunga 75 basis poin, meski dia mengatakan bank sentral AS akan bertindak agresif untuk membasmi inflasi. Indeks dolar AS turun tajam setelah komentar Powell, jatuh ke level terendah satu minggu di 102,48, sebelum menelusuri kembali ke posisi terakhir di 102,62, turun 0,76% hari ini.

Powell mengatakan bahwa bank sentral AS tidak secara aktif mempertimbangkan kenaikan 75 basis poin, tetapi lompatan tambahan 50 basis poin akan dibahas untuk beberapa pertemuan berikutnya. Pernyataan ini disampaikan setelah The Fed memutuskan untuk menaikkan suku bunga acuan semalam sebesar 50 basis poin. Ini merupakan kenaikan terbesar dalam 22 tahun, keputusan yang sesuai dengan perkiraan secara luas.

Pasar berharap, dengan peluang 50/50 bahwa FED berpotensi  melakukan kenaikan 75 basis poin pada bulan Juli, antara Juni dan Juli. Namun demikian, sejauh ini belum menjadi pilihan FED dari rencana kenaikan mereka di sisa tahun ini. Bank sentral AS juga mengatakan bahwa neraca $9 triliun akan dibiarkan turun sebesar $47,5 miliar per bulan pada bulan Juni, Juli dan Agustus dan pengurangan akan meningkat menjadi $95 miliar per bulan pada bulan September.

Pasar mengevaluasi apakah reli yang mengirim indeks dolar ke level tertinggi dalam 20 tahun pekan lalu memiliki lebih banyak ruang untuk berjalan setidaknya dalam jangka pendek, dengan sebagian besar hawkishness yang diharapkan Fed sudah diperhitungkan ke pasar. Namun, The Fed diperkirakan akan memperketat kebijakan lebih dari rekan-rekan. Eropa, misalnya, sedang berjuang dari pertumbuhan yang lebih lemah dan gangguan energi karena sanksi yang dikenakan pada Rusia setelah invasinya ke Ukraina.

Euro naik menjadi $1,0606, naik 0,82% hari ini, dan naik dari $1,0470 pada hari Kamis, yang merupakan terendah sejak Januari 2017. Dolar AS juga diuntungkan dari arus safe-haven karena pembatasan COVID-19 di China memicu kekhawatiran tentang pertumbuhan global dan gangguan rantai pasokan baru. Beijing menutup sejumlah stasiun metro dan rute bus dan memperpanjang pembatasan COVID-19 di banyak tempat umum pada hari Rabu, memfokuskan upaya untuk menghindari nasib Shanghai, di mana jutaan orang telah dikunci ketat selama lebih dari sebulan.

Dolar Aussie mengungguli untuk hari kedua, setelah Reserve Bank of Australia pada hari Selasa menaikkan suku bunganya secara mengejutkan besar sebesar 25 basis poin menjadi 0,35%, kenaikan pertama dalam lebih dari satu dekade, dan menandai lebih banyak lagi yang akan datang saat ia menurunkan tirai pada stimulus pandemi besar-besaran. Aussie naik 2,03% menjadi $0,7241.

Data A.S. pada hari Rabu menunjukkan bahwa pengusaha swasta mempekerjakan pekerja paling sedikit dalam dua tahun pada bulan April di tengah kekurangan tenaga kerja yang terus-menerus dan meningkatnya biaya, yang paling memukul usaha kecil.

Rilis ekonomi utama AS minggu ini yang akan dinanti pasar adalah laporan pekerjaan untuk April yang dirilis pada hari Jumat.

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here